Thursday, January 01, 2015

Cabaran tahun 2015








Hari ini kita melangkah ke tahun 2015. Tahun baru dengan azam dan cabaran baru. Tahun lepas sudah berlalu dan tidak akan datang lagi. Hanya ada memori yang mematangkan hidup kita.

Banyak peristiwa sedih dan malang yang menenggelamkan kegembiraan kita. Kehilangan nyawa akibat kemalangan udara MH370, MH17 dan QZ8501 memburukkan lagi imej dan persepsi masyarakat dunia kepada negara kita, Malaysia.

Ditambah lagi derita banjir di tujuh negeri, menyebabkan hampir 150,000 orang hilang tempat tinggal. Trauma banjir akan berkekalan bagi tempoh yang panjang.

Malang yang menimpa kita harus dilihat dalam pelbagai perspektif.

Berdasarkan geografi, bahagian timur Semenanjung Malaysia saban tahun menerima hujan yang lebih banyak. Perubahan iklim dunia menyebabkan paras laut semakin meningkat dan hujan yang turun mencurah-curah mempercepat kejadian banjir. Tambahan negara kita mempunyai bayak empangan untuk menjana elektrik. Dijangka pada tahun-tahun yang akan datang, banjir mungkin lebih buruk.

Negara kita tergolong dalam kelompoknegara membangun. Serba-serbinya masih membangun termasuk sektor pengangkutan dan perkhidmatan. Kemalangan darat, laut dan udara tidak dapat dielakkan kerana sikap dan tingkah laku masyarakat kita masih belum matang sepenuhnya. Kemalangan jalan raya meningkat setiap kali musim perayaan kerana sikap kita juga. Biarpun jalan raya diturap, dipasang lampu jalan dan diadakan operasi mencegah laju, semuanya tidak memberi impak ketara kerana pemikiran dan sikap kita masih belum matang. Kita sukar menerima perubahan yang positif untuk kebaikan bersama.

Negara kita banyak sumber semula jadi, penduduk yang tidak ramai tetapi menjadi tempat mencari nafkah hidup kepada masyarakat luar. Nampaknya, sistem pendidikan kita perlukan transformasi segera untuk bergerak kepada masyarakat berpendapatan tinggi supaya dapat menguasai kemahiran teknologi. Banyakkan sekolah berprestasi tinggi, lahirkan pelajar berfikiran kritikal dan bantu golongan yang tertinggal.

Cabaran tahun 2015 sangat hebat. Kita wajar merenung kembali semua musibah besar ini dengan hati yang lapang dan minda terbuka. Ingat kembali kejadian kaum-kaum yang hilang kerana tidak bersyukur kepada Allah swt. Ketika senang mereka lupa kepada tuhan, ketika susah, baharulah datang mengadu. Namun selepas dibebaskan dari kesusahan, mereka kembali ke perangai asal.

Hari ini, marilah kita bersama-sama melihat kembali status iman dan takwa kita untuk mengharungi tahun 2015. Banyak lagi cabaran lain seperti IS, jenayah, LGBT, politik semasa, mahasiswa dan ancaman keselamatan di Sabah.



Post a Comment