Wednesday, December 21, 2011

Sapu tangan untuk ayah

 
 


Ada seorang ibu di Rumah Amalia bercerita, ketika dirinya masih kecil, dia memiliki ayah dan ibu yang sangat menyayangi dirinya. Ayahnya bekerja sebagai seorang guru sementara ibunya adalah suri rumah yang gemar mengurus anak-anaknya dan suka menjahit. Ibunya suka berpesan, sebagai anak perempuan dia harus sentiasa terampil mengurus rumah.

Satu hari ibu mengajarnya membuat sapu tangan dengan diberi nama di tengah-tengah sapu tangan itu. "Ibu, untuk apa sapu tangan itu diberi nama?" tanyanya. Ibu menjawab, "agar nanti tidak tertukar dengan sapu tangan temanmu nak.."

Seharian dia membuat sapu tangan, betapa bahagianya melihat sapu tangan dengan nama di tengahnya. Bahkan sapu tangan itu dibawanya tidur.

Sebelah petang, ayahnya pulang mengajar. Kerana sayangnya pada ayah, melihat ayahnya berpeluh, sapu tangan itu diberikan untuk ayah. "Ini sapu tangan untuk ayah, aku membuatnya bersama ibu." Ayahnya tersenyum dan dipeluknya dengan air mata yang menitis di pipi.

Sebagai seorang anak, beliau memahami erti mengapa ayahnya memeluk dan menangis. Selepas 30 tahun kemudian, setelah ayah telah tiada, dia terjumpa sapu tangan itu tersimpan rapi di tempat khusus di meja ayah. Ayahnya menyimpan sapu tangan itu dengan baik bukti sayang ayah kepada dirinya sehingga akhir hayat.

Tindakan yang kecil tetapi penuh kasih sayang sering kali jauh lebih berharga daripada yang kita fikirkan. Justeru Rasulullah saw mengingatkan kita, “kasihilah makhluk di bumi, nanti engkau dikasihi yang di langit.” (HR. Thabrani).

Jangan pernah menunda tindakan kasih sayang dalam sekecil apapun, percayalah setiap tindakan yang kita lakukan dengan penuh kasih sayang, Allah swt memberikan keberkahan untuk kita, kebaikan dan kebahagiaan yang berlimpah untuk hidup kita.

Sumber: M. Agus Syafii (sarikata.com)

 
Post a Comment