Friday, December 16, 2011

Fokus pada kekuatan bukannya pada kelemahan




Markus, pelajar Jerman sedang membaca
sajak 'Ke Makam Bonda'

Kita mesti memberi fokus pada kekuatan yang ada. Alasannya ialah kita sangat sukar membangunkan kekuatan di atas kelemahan. Lebih mudah membina kemajuan dan masa depan apabila kita memberi perhatian pada kekuatan.

Bagaimana kita boleh membina kekuatan tersebut? Pertama, memberi masa untuk menyatakan misi dan visi kita kepada orang lain  tentang kekuatan diri. Andai kata kita mula mengkritik seseorang tentang keburukan atau kelemahan diri berbanding memberi galakan, tentu sekali perjalanan hidup ataupun organisasi berada dalam keadaanb terumbang-ambing.

Kedua, galakkan orang lain membina keyakinan diri mereka dalam hidup, kerjaya, bidang yang diminati dan sebagainya. Falsafahnya ialah seseorang sangat sukar untuk membuat perubahan melainkan ada kesedaran diri yang dicetuskan oleh faktor-faktor persekitaran.

Jika kita lihat orang yang berjaya dalam usaha-usaha mereka, jemu dan putus asa tidak pernah menguasai hidup. Contohnya pencipta klon kambing biri-biri 'Dolly', Dr Lan Wilmut. 

Saintis ini telah berusaha sebanyak 227 kali untuk mencipta klon binatang berkenaan tetapi semuanya gagal. Kali ke-228 barulah beliau berjaya meneruskan cita-cita untuk mengubah pandangan manusia sejagat tentang usaha pengklonan. Jika dia memberi fokus kepada kelemahan, sudah tentu pengklonan tidak akan mencapai kemajuan seperti hari ini.

 
Post a Comment