Saturday, September 06, 2008

Reaksi saling menghasut

oleh Zainal Kling

Kasihan Datuk Ahmad Ismail dan Datuk Seri Najib Tun Razak terpaksa memohon maaf kepada kaum Cina Malaysia. Berapa banyak lagi agaknya orang Melayu atau pemimpin UMNO akan memohon maaf atas kesalahan mereka seperti mencabut keris dalam perhimpunan parti politik mereka sendiri, memperjuangkan 'ketuanan' mereka di tanah tumpah darahnya ataupun menjadi organisasi politik mempertahankan Perlembagaan Persekutuan negara mereka lalu dituduh perkauman (racist).

Inilah nasib organisasi politik yang menampakkan kelemahan semangat dan kepimpinan. Tidak lagi berdaya membentuk corak pemikiran bangsa dan menentukan arah tujunya malah dihina pula sebagai organisasi penghasut dan tunduk memohon maaf.

Sayangnya kisah 'menghasut' oleh Ketua UMNO Bahagian Bukit Bendera ini hanya dilaporkan oleh sebuah akhbar Cina dan tidak pun dijelaskan oleh penuturnya, yang sudah pasti amat ketakutan setelah dituduh sedemikian.

Bagi mereka yang faham akan laporan akhbar amat tahu bahawa apa yang diletak dalam tanda petikan kata belum tentu merupakan ucapan sebenar. Seringkali kata-kata dalam tanda petikan kata adalah ciptaan dan tafsiran penulis atau pelapor yang mendengar.

Walaupun seringkali mereka membuat rakaman namun dalam keadaan yang amat bising, bingit dan jauh dalam kempen pilihan raya atau malah ucapan dalam dewan sekalipun, ucapan sebenar belum tentu dapat didengar. Setiap patah perkataan yang diucapkan belum tentu dapat dirakam dengan jelas.

Apalagi yang menulis dan merakam itu kurang mempunyai kefahaman bahasa khusus bahasa Melayu maka rakaman dan tafsirannya belum tentu tepat.

Oleh kerana memang sengaja terdesak untuk merakam kata-kata yang berbau hasutan seperti yang dituduh terhadap Ahmad itu maka apa saja didengar oleh pelapor seperti itu akan dicatat seperti yang ingin didengar. Ini memang menjadi suatu prinsip psikologi pendengaran dan pemikiran.

Walau apa pun keadaannya, perasaan dan pemikiran tentang 'keturunan pendatang', ke'pendatangan' dan 'kesamaan' adalah isu-isu yang amat runcing bagi orang Cina Malaysia dan diperkatakan oleh ramai orang Melayu kini.
Di mana-mana berlaku perbincangan tentang hal ini dan dalam pelbagai bentuk. Baik dalam percakapan biasa, perbahasan dan apa lagi dalam kempen pilihan raya.

Barangkali amat wajar diteliti beberapa perkara yang merupakan isu-isu itu untuk mencari kejelasan dan kewarasan. Kenapa ramai orang dan pertubuhan Melayu memperkatakan hal ini? Kenapa pula ramai orang dan pertubuhan Cina mempersoal hal ini?

Barangkali kita sedang menyaksikan proses hukum physic sedang berlaku: 'Bagi setiap tindakan, terdapat reaksinya'. Ini adalah hukum alam. Di mana saja suatu tindakan berlaku akan berlaku tindak balas. Jadi sikap orang Melayu seperti yang dilambangkan oleh Ahmad Ismail ialah reaksi orang Melayu yang membalas tindakan orang Cina mempersoal 'hak istimewa' orang Melayu/bumiputera atau 'kontrak sosial' yang selama setengah abad telah diamalkan dan diterima sebagai asas kehidupan sosial di Malaysia.

Jika orang Cina dan bukan Melayu/bumiputera dapat mempersoal 'hak istimewa' Melayu malah menjadikannya sebagai isu kempen Pilihan Raya Umum ke-12 (PRU12) dan pilihan raya kecil di Permatang Pauh maka sudah pasti orang Melayu akan mempersoal isu yang sama dan sudah lama terlindung oleh undang-undang hasutan.

Justeru, jika prinsip physics tit-for-tat dapat difahami dalam rangka jaringan hubungan sosial yang amat erat dan rapat, malah sentiasa bersemuka pada setiap masa, maka orang Cina mesti sentiasa faham bahawa orang Melayu akan membalas sikap mereka yang amat perkauman juga itu.

Setakat ini orang Melayu sudah menunjukkan rasa amat tidak senang, malah marah terhadap sikap mempersoal hak istimewa Melayu, kedudukan Islam dan kontrak sosial yang dinafikan oleh bukan Melayu.

Dalam banyak hal, belum ada tindakan melapor kepada polis atau tindakan mahkamah dilakukan kecuali kes Karpal Singh yang mempersoal prerogatives Sultan Azlan Shah. Ternyata orang Melayu/bumiputera masih amat sabar tentang hal itu dan hanya menunjuk perasaan.

Namun kita sudah melihat betapa suhu hangat hubungan kaum dalam negara sudah meningkat sejak beberapa bulan terakhir ini. Tidak dapat tidak, jika orang Cina/bukan Melayu berterusan melakukan pelbagai persoalan yang melanggar Akta Hasutan maka orang Melayu akan juga terus melanggar undang-undang yang sama kerana ternyata pihak berkuasa tidak bertindak sewajarnya terhadap bukan Melayu.

Barangkali persoalan Ahmad berkaitan 'keturunan pendatang' dan 'persamaan' adalah perkara yang orang Cina/bukan Melayu harus sedia untuk menerima komentar dan ulasan itu sebagai petanda betapa tidak puas hati orang Melayu terhadap sikap dan tindakan rasis dan cauvinis mereka.

Yang pertama, memang benar orang Cina adalah keturunan pendatang. Ini fakta nyata dan bukan sejarah sahaja. Segala petanda dan jati diri yang dipertahankan adalah identiti dengan ciri-ciri 'keturunan kependatangan' Cina. Baik dari segi nama, bahasa, adat istiadat dan bentuk fizikal semuanya adalah petanda kependatangan dari negara asing.

Dalam hal ini dari China (atau India) dan sebagainya. Apakah orang Cina malu dipanggil Cina maka fakta sejarah itu mahu dilupakan. Ternyata tidak, malah dipertahankan bermati-matian.


Jadi, yang menjadi persoalan ialah sebutan 'pendatang' bagi seorang keturunan Cina atau keturunan pendatang, kerana datuk nenek memang pendatang ketika zamannya terdahulu. Bagi keturunan Cina sekarang memang benar mereka bukan lagi' pendatang'. Mereka adalah rakyat Malaysia keturunan pendatang yang lahir di Malaysia, menjadi rakyat dengan perjalanan undang-undang kerana salah seorang daripada ibu bapa mereka merupakan rakyat Malaysia.

Justeru, sebutan 'keturunan pendatang' itu tidak salah, memang wajar dan merupakan bukti sejarah. Yang salah ialah menyebut mereka sebagai 'pendatang'.

Jadi mempersoal kerakyatan seseorang rakyat Malaysia adalah salah dari segi undang-undang. Namun orang Cina mesti menerima bahawa mereka adalah 'keturunan' daripada golongan pendatang yang berada di sini untuk mencari rezeki atau sebagainya dan kemudian diterima sebagai rakyat dengan perjalanan perundangan.

Jika rakyat daripada keturunan yang mendatang itu tidak sudi mengakui akan kependatangan datuk nenek mereka dan menafikan fakta sejarah itu atau malah mengadakan hujah bahawa mereka tidak terlibat dengan persetujuan oleh datuk nenek mereka itu, maka apakah mereka ingin menafikan keputusan roh datuk nenek mereka untuk menerima undang-undang sedemikian.

Bagi seluruh rakyat Malaysia, kita perlu memahami keadaan sebenar. Pada saat ini hampir semua yang menjadi penghuni negara dan menjadi rakyat adalah atas perjalanan perundangan. Maka semuanya adalah rakyat bagi negara Malaysia.

Tidak dapat lagi kita menuduh seseorang yang lahir di sini kini sebagai pendatang, walau dari mana pun keturunan asalnya. Hanya yang baru datang dari segala pelosok dunia kerana desakan ekonomi atau sebagainya maka mereka itu pendatang.

Oleh demikian, kita harus berhati-hati tentang sebutan dan tuduhan yang mencabar kebenaran serta jati diri setiap rakyat demi keutuhan bangsa dan negara. Mana-mana pihak tidak boleh mempersoal yang lain seperti yang dilindungi oleh Akta Hasutan tanpa satu reaksi yang wajar danreciprocal oleh satu pihak lagi.

Maka orang China/bukan bumiputera jangan mempersoal 'hak istimewa Melayu/bumiputera' atau hal-hal lain jika tidak mahu reaksi yang sama beratnya terhadap mereka. Inilah hukum alam yang sangatsangat reciprocal atau saling bertindak sifatnya.

[Utusan Online, 6/09/2008]
Post a Comment