Monday, September 08, 2008

Agar cinta bersemi indah

Penulis: Mohammad Fauzil Adhim
Tahun: 2002
Penerbit: Gema Insani, Jakarta, Indonesia
Muka surat: 290

Betapa banyak rumah tangga yang tidak bahagia setelah meraih kekayaan harta benda, mendapat pekerjaan dengan gaji lumayan dan status sosial yang tinggi dalam masyarakat. Jika sebelum ini mereka saling redha-meredhai, hari ini yang wujud hanyalah kekhuatiran dan kecemasan untuk mempertahankan harta yang dimiliki, pekerjaan yang dicari dan status sosial yang diingini.

Dari sehari ke sehari, kehidupan yang dilalui oleh setiap pasangan ada masanya dilalui dengan suasana aman dan ada kalanya pertelingkahan. Derap bahagia rumah tangga ada pasang dan surutnya. Emosi dan rasional sering bertingkah. Sebagai contoh, panggilan "sayang" atau "abang" bukanlah sekadar panggilan ketika di awal perkahwinan sebaliknya ia juga boleh digunakan bagi pasangan yang telah bertahun-tahun hidup bersama kerana pasangan begini perlukan panggilan yang lebih romantik dan meletup-letup.

Pasangan muda sudah cukup dengan kata-kata "sayang" dan "abang" kerana setiap kali ia dipanggil, hati mereka berbunga-bunga. Bisikan mesra sudah membuatkan dada mereka bergetar melayari keindahan malam. Namun, pasangan tua tidak begitu. Mereka perlukan penghargaan peribadi yang dapat menimbulkan keghairahan cinta dan tumbuh kasih sayang. Melalui cara ini, peribadi mereka akan berkembang dengan persahabatan yang ikhlas, kasih sayang yang hebat dan dapat menyatakan keperluan seksual dengan lebih sempurna.

Ulasan Editor: Penulis buku ini seorang yang muda tetapi berpengalaman dalam bidang kekeluargaan dan banyak menulis mengenai topik ini. Buah tangan "Agar Cinta Bersemi Indah" amat sesuai bagi pasangan yang baru berumah tangga dan juga pasangan yang ingin meningkatkan kasih sayang sesama mereka.

Post a Comment