Tuesday, May 19, 2015

Rajuk pendekar








Cita-cita seorang ahli silat dalam jurus persilatannya adalah menjadi pendekar. Pendekar menjadi lambang kemegahan dan kecemerlangan dalam penguasaan ilmu persilatan.

Pendekar berasal dari perkataan panikkar dalam bahasa Malayalam yang boleh dijejak dari bahasa Sanskrit parinayaka yang bererti ketua panglima. Teori lain yang lebih popular mengatakan ia berasal dari perkataan Melayu yang bererti pandai dan akar. Ia juga boleh dikaitkan dengan bahasa Kiwi iaitu upakara yang bererti guru dan kekerepan yang bermaksud cita-cita.

Pendekar tulen menguasai pelbagai aspek seni pertahanan diri seperti teknik dan kaedah serangan, cara kawalan diri dan sedikit sebanyak perubatan tradisi. Pendekar lebih daripada hanya sebagai instruktor atau pakar. Seorang pendekar mestilah seorang pejuang, perawat dan menunjukkan contoh disiplin dalam budaya hidup dan kebijaksanaan.

Di peringkat tertinggi, pendekar tidak perlukan senjata sebaliknya hanya menggunakan kepintaran minda untuk menewaskan musuh. Memberi tumpuan ke atas tenaga, pendekar berupaya menyerang musuh tanpa menyentuhnya.

Cerita-cerita rakyat mempamerkan pendekar sebagai pejuang yang memiliki kemahiran seperti boleh terbang, larian yang pantas, ghaib di sebalik asap tebal dan muncul tiba-tiba, berjalan di atas permukaan air, tidak dapat dilihat dan boleh melompat dari satu bumbung ke satu bumbung rumah.

Menjadi seorang pendekar bukanlah mudah. Justeru, seorang pendekar tidak perlu meletakkan jawatan kerana tidak berpuas hati berkaitan layanan orang lain ke atas dirinya kerana pendekar adalah seorang pejuang, pintar dan boleh mengalahkan musuh tanpa menyentuhnya.



Post a Comment