Monday, May 04, 2015

Persembahan cinta isteri Hasan Al Banna






Penulis: Muhammad Lili Nur Aulia
Tahun: 2015
Penerbit: Alam Raya Enterprise Sdn Bhd, Kuala Lumpur.
Muka Surat: 100

Isteri Hasan Al Banna, Lathifah Ash Shuli meninggal dunia selepas 36 tahun pernikahannya dengan Hasan Al Banna. Namun dari rentang 36 tahun itu, hanya 18 tahun yang dia lalui bersama suaminya.

Buku kecil ini mengenengahkan peranan Lathifah sebagai seorang isteri pendakwah yang terkenal, Hasan Al Banna. Tiga kesimpulan penting yang disampaikan oleh penulis bagi menghuraikan peranan isteri Hasan Al Banna adalah seperti berikut.

Pertama, aspek rabbaniyah sejak terbinanya keluarga. Proses pembinaan rumah tangga Hasan Al Banna mencerminkan aspek rabbaniyah sebagai landasannya. Kerabbaniyahan keluarga Hasan Al Banna bermula seawal memilih calon pasangan. Baik Hasan Al Banna atau isterinya, mereka benar-benar mengutamakan keikhlasan, ketaqwaan, ketawakkalan dan semangat dakwah sebagai aspek paling penting dan mendasar sebagai landasan dalam membina keluarga.

Awal yang baik itu ternyata sangat membikai perjalanan keluarga yang diiringi dengan kesolehan mereka. Inilah saham terbesar dalam proses pendidikan anak-anak dan penciptaan suasana rumah yang islami dan tunduk taat kepada Allah swt. Tidak hanya dengan itu, rumah tangga Hasan Al Banna juga menjadi tempat yang subur bagi perkembangan dakwah yang diserunya.

Kedua, peranan isteri sebagai ratu rumah tangga. Ini soal pilihan yang sesuai dengan keadaan keluarga Hasan Al Banna. Tingkat kesuburan dakwah yang begitu padat dari Hasan Al Banna hampir menutup ruang bagi isterinya untuk turut berperanan di luar rumah yang boleh menyebabkan kekosongan pendidik sekali gus penjaga anak-anak di dalam rumah. Tanggungjawab Lathifah memenuhi urusan rumah sangat mempengaruhi stabiliti, kepercayaan dan ketenangan Hasan Al Banna. Apa yang dilakukan Lathifah juga termasuk dalam lingkup pengertian dakwah itu sendiri.

Ketiga, kuatnya dukungan keluarga besar. Bagi Hasan Al Banna, keluarga adalah objek dakwah pertama yang mesti disampaikan dakwah kepada mereka. Hasan Al Banna membina jaringan kelurga dakwah yang tidak terbatas pada lingkungan diri dan isterinya sahaja malah mencakupi seluruh keluarga besarnya dan keluarga besar isterinya.


Ungkapan yang sangat hebat dalam buku ini yang boleh dikongsi oleh keluarga dakwah ialah kata-kata anak perempuannya, Sana iaitu, “ Tidak ada suara keras di rumah kami”.


Post a Comment