Saturday, June 20, 2015

Banyakkan doa, baca al-quran ketika Ramadhan







Ramadhan yang kita tempuh hari ini sangat bermakna kepada hidup seorang muslim. Banyak kebaikan dan rahmat yang Allah swt berikan kepada kita untuk mendapat kebaikan-kebaikan ini.

Terdapat tiga manfaat yang kita perolehi apabila berada dalam kalangan orang yang sentiasa menceritakan tentang pertemuan dalam bulan Ramadhan ini. Pertama, sesiapa yang duduk dengan para salihin, Allah swt akan berikan perasan cinta kepada amal-amal soleh. Kedua, sesiapa yang duduk dengan para ulama maka Allah swt akan berikan kepadanya ilmu dan warak. Ketiga, sesiapa yang duduk dengan para faqir (fuqarak) maka dia akan ditambah rasa syukur dan redha.

Sebaiknya, apabila menempuh Ramadhan ini, kita banyakkan berdoa yang menjurus kepada kesungguhan membuat amal. Doa yang selalu diamalkan oleh para salafussoleh adalah, “Ya Allah, kurnikanlah kepada kami keimanan dan keamanan, begitu juga keselamatan dan Islam”.

Dalam pemahaman kita, jika hendak menunaikan haji bagi dua hingga tiga hari tetapi kita prosesnya perlu melalui persediaan kursus selama 16 minggu sedangkan haji hanya tempoh singkat. Namun, dalam melaksanakan ibadah puasa sebulan ini, kita hanya melalui persediaan kursus yang singkat dan mudah malah kadang-kadang tidak adapun sebarang persediaan.

Keadaan ini disifatkan orang Arab sebagai masuk dan keluar sama sahaja. Tidak ada perubahan. Sepatutnya kita berusaha membuat sedikit sebanyak persediaan untuk melalui bulan Ramadhan. Keadaannya adalah umpama kanak-kanak hendak mengambil peperiksaan, tanpa sebarang persediaan mereka tidak akan berjaya apatah lagi kejayaan yang cemerlang.

Antara persediaan ini adalah memahami konsep hukum dan adab dalam melaksanakan puasa di bulan Ramadhan supaya kita dapat fahami dengan baik peraturan berpuasa termasuk batal atau sah puasa.

Tuan Guru Nik Abdul Aziz menyenaraikan 41 aktiviti yang boleh dilakukan dalam Ramadhan ini supaya dapat fahami konsep taqwa yang dimaksudkan Allah swt iaitu ketaatan dan kepatuhan melakukan ibadat.

Imam Hassan al-Banna menyifatkan Islam mencakupi negara dan tanah air, akhlak dan kekuatan, kasih sayang dan keadilan, ilmu dan hukum, usaha dan kekayaan, jihad dan dakwah serta akidah lurus dan ibadah sahih. Namun yang paling banyak dilakukan dalam masyarakat adalah akidah yang lurus dan ibadah yang sahih sementara yang lain-lainnya kurang difahami oleh masyarakat.

Ramadhan adalah bulan barakah yang mana pintu syurga dibuka, pintu neraka ditutup, syaitan dibelenggu dan ada satu malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Marilah kita bersama-sama mencari kebaikan sebanyak-banyaknya pada bulan ini.

Dua amalan yang sangat baik untuk kita lakukan serta-merta ketika Ramadhan ini adalah berdoa dan membaca al-quran. Berdoalah agar kita berada dalam keadaan sihat, mendapat peluang beramal dan berterusan memohon supaya Allah swt menerima amal kita. Membaca al-quran supaya dapat menghilangkan karat-karat dosa bulan sebelumnya sehingga hati kita bersedia menerima petunjuk dan hidayah Allah swt dalam bulan Ramadhan ini.

Lebih baik lagi jika dapat berdoa selepas berlalunya Ramadhan dengan harapan amalan-amalan yang dilakukan semasa bulan itu kesemuanya diterima.

Hari ini kita bersama-sama dalam bulan Ramadhan, ada yang berjaya, ada kurang berjaya dan ada yang tidak berjaya langsung. Begitu juga di akhirat kelak, kita bersama-sama beramal dan membuat kebajikan semasa hidup, namun kita belum tahu adakah kita akan bersama-sama lagi di dalam syurga.

Janganlah kita menunggu di akhir Ramadhan untuk bermuhasabah diri, sebaliknya dari sekarang perbanyakkan muhasabah supaya mendapat taqwa Allah swt. Marilah kita berazam meningkatkan amalan yang kurang, meningkatkan amalan yang sedia ada dan memperelok amalan sedia ada.



Post a Comment