Thursday, September 25, 2014

Suara tinggi sakitkan telinga






Meninggikan suara sehingga sampai ke tahap menjerit atau berteriak walaupun dalam perbualan yang santai memang menyakitkan telinga. 

Contohnya jika ada orang yang bertanya, “Di mana tuala putih tadi?” Lalu dia menerima jawapan “Tuuu…” dengan suara tinggi seolah-olah rakannya ada masalah pendengaran dan perlu meninggikan suara. 

Nasib baik rakannya bukan jenis pemarah dan mengambil sikap “cool” serta tidak banyak cakap. 

Begitu juga drama tempatan kita yang memaparkan perbualan suami dan isteri ketika bertekak. Mimik muka, gaya tangan dan suara tinggi menjadi pilihan ketika menunjukkan aksi marah suami atau isteri walaupun jarak yang hampir. 

Saya simpulkan motivasi ini sebagai apabila adab semakin luntur, nilai diri semakin kurang dihargai.



Post a Comment