Wednesday, June 27, 2007

Tingkatkan profesionalisme pengamal perubatan tradisional

"Mengkebumikan" batang pisang sebagai salah satu kaedah berubat dalam masyarakat Melayu adalah perbuatan yang aneh bagi fahaman masyarakat moden. Tindakan yang dianggap luar biasa dan jarang didengar ini memberi banyak tafsiran mengenai logiknya perubatan tradisional seperti ini. Kita tidak pasti apakah sebenarnya yang dikehendaki oleh perawat dan yang dirawat bagi menyembuhkan penyakit yang dihidapi.

Tindakan menanam batang pisang mengundang gelak ketawa orang ramai dari segi signifikannya ke atas kesembuhan. Walaupun tidak dinafikan perubatan tradisional sering dikaitkan dengan amalan spiritual dan ada hubungan dengan mainan syaitan dan iblis, keanehan menanam enam batang pisang semakin bertambah-tambah apabila media memberi pelbagai ulasan. Kesannya sangat cepat dan ketara khususnya imej perubatan tradisional Melayu itu sendiri. Taraf perubatan berkenaan dilihat tidak saintifik dan hanya mereka yang sudah habis ikhtiar akan mendapatkan bantuan pengamal tersebut.

Sebaik sahaja media mendedahkan keanehan mengkuburkan batang pisang, imej perubatan tradisional Melayu berada di persimpangan. Sama ada hendak dipercayai ataupun tidak, sukar untuk disimpulkan kerana ada sesetengah amalan dalam perubatan ini telah berjaya menyembuhkan pesakit yang sudah habis ikhtiar.

Kisah menggunakan mentera dan jampi memang dibuat kajian oleh penyelidik Barat khususnya di kalangan masyarakat Orang Asli di Malaysia. Hasil kajian berkenaan dibukukan dan dikupas dari segi logik dan tidak logik perubatan tradisional di kalangan Orang Asli ini. Salah satu keperluan masyarakat Orang Asli ialah perkhidmatan kesihatan dan perubatan. Di dalam hutan, orang yang paling layak untuk mengubat ialah pawang atau dukun di kalangan mereka. Amalan yang sering digunakan untuk mengubat orang yang sakit kepala biasanya melibatkan bacaan mentera untuk menghalau semangat jahat yang mendiami tubuh badan pesakit. Oleh itu dibuatlah jurai daun dan ditepuk di sekitar tubuh pesakit. Pada masa yang sama, kepala pesakit dililitkan akar halus yang panjang dan diketatkan supaya hilang rasa sakit. Tidak lama selepas itu, pesakit diberi air penawar bagi menghilangkan keletihan dan haus setelah tidak minum selama berada dalam tempoh rawatan sakit kepala.

Menggunakan mentera dan jampi serapah dalam perubatan tradisional ada logiknya kerana setiap patah perkataan yang dikeluarkan mempunyai tenaga. Konsep ini sama seperti memberi motivasi kepada seseorang. Contohnya perkataan "sayang" yang memberi tenaga jika diucapkan kepada orang yang betul seperti suami, isteri, kekasih atau anak-anak. Perkataan sayang tidak akan memberi apa-apa makna jika disebut kepada orang gila kerana orang gila tidak dapat mencerap tenaga atau getaran yang terdapat pada perkataan sayang itu. Jadi, orang gila tidak dapat memberi maklum balas yang sebaiknya, sebaliknya orang yang berkata "sayang" itu akan dikejarnya.

Begitu juga dengan menjampi air kosong atau diistilahkan sebagai "air penawar." Ada benarnya air yang dijampi itu akan menjadi penawar kerana getaran daripada perkataan yang dihembuskan ke air berkenaan akan menyerap masuk ke bahagian anggota tubuh yang bermasalah dan akan mengembalikan pesakit kepada kesembuhan.

Berbalik kepada Orang Asli tadi, yang meredakan sakit kepala bukanlah mentera dan jurai daun yang dipupuk di kiri dan kanan pesakit sebaliknya lilitan yang kuat di sekeliling kepala yang mengurangkan sakitnya. Analoginya mudah. Apabila sakit kepala, biasanya kita akan memicit-micit bahagian yang sakit supaya sakitnya kurang. Aliran salur darah yang kembang menjadi kendur dan kuranglah denyutnya. Lebih banyak dipicit, lebih cepatlah hilang sakitnya.

Justeru itu, di sebalik batang pisang, pengamal perubatan tradisional Melayu wajar melihat kembali amalan aneh mereka supaya perubatan ini dilihat lebih bersifat saintifik dan logik. Kurikulum khusus untuk pengamal tersebut wajar dirangka supaya perkara-perkara aneh sebegini tidak lagi berulang pada masa depan. Dengan cara ini, tahap profesionalisme amalan perubatan tradisional Melayu boleh ditingkatkan dan masyarakat memberi pengiktirafan yang tinggi kepada. Seterusnya dapat dilonjakkan ke tahap global seperti yang dilakukan dalam urutan refleksiologi, homeopati dan akupuntur.
Post a Comment