Wednesday, June 13, 2007

Melayu berhati mulia

Kesempatan bertemu dengan sepasang suami isteri berketurunan Cina yang kurang upaya sangat menyentuh hati. Si suami adalah seorang yang tabah, bersemangat tinggi untuk bekerja dan telah lumpuh dari paras pinggang hingga ke kaki kerana terjatuh ketika bekerja. Umurnya 41 tahun. Berkerusi roda untuk bergerak ke sana-sini. Manakala si isterinya, seorang yang lembam dan berumur 31 tahun. Mereka belum punya anak.

Walaupun dikategorikan sebagai orang kurang upaya (OKU), kedua-duanya tetap berusaha menyara pendapatan sendiri dengan menjual kraftangan di Jalan Petaling. Berulang-alik dari Jinjang ke Jalan Petaling dengan teksi dan kereta memang menyukarkan bagi seorang OKU. Tetapi mereka tidak ada pilihan untuk hidup senang kerana semua orang mesti berusaha untuk hidup. Pendapatan menjual kraftangan aluminium yang dibuat dengan pelbagai bentuk dapat menyara hidup mereka berdua. Bayaran sewa rumah, minyak kenderaan, bil elektrik dan air, bayaran makan-minum dan perubatan semuanya dapat diuruskan dengan baik selama ini.

Melayu berhati mulia. Itulah ungkapan yang menyentuh hati saya ketika berbual-bual dengan si suami yang petah bercakap. Kadangkala si isteri cuba menyampuk bagi menggambarkan dia juga ingin menyertai perbualan kami. Di mana mulianya Melayu ini?

Kedua-dua mereka adalah pembuat barangan kraftangan daripada aluminium yang dibentuk dengan pelbagai corak yang biasanya dijadikan cendera hati. Apabila hendak pergi ke tempat kerja, mereka kadangkala ada wang untuk mengisi minyak kereta dan memandu sendiri. Ada kalanya langsung tidak ada wang dan siapa yang membantu mereka? Di sinilah Melayu berhati mulia. Pemandu teksi yang dihubungi dengan telefon akan datang mengambil atau menghantar mereka pulang ke Jinjang walaupun tidak dibayar. Saya bertanya kenapa pemandu teksi Melayu sanggup berkorban sampai begitu sekali? Kerana mereka tahu balasan Tuhan di kemudian hari. Sambil menunjukkan jari arah ke atas (langit), si suami yakin pemandu teksi Melayu dapat memahami betapa membantu orang lain walaupun bukan sebangsa dan seagama adalah satu tuntutan.

Lalu saya bertanya kenapa pemandu teksi Cina tidak dikata berhati mulia? Kerana terlalu mengejar wang dan beralasankan kebersihan. Jika OKU naik teksi dan memilih tempat duduk belakang, bahagian tersebut kerap kali perlu dibersihkan. Inilah yang dielakkan oleh pemandu berkenaan. Kenapa sampai begitu sekali? Si suami tidak tahu. Manakala si isteri hanya termenung. Entah faham entah tidak.

Kemuliaan pemandu teksi Melayu seperti yang diceritakan ini amat mengharukan. Ia memberi imej yang baik kepada seluruh pemandu teksi Melayu di Kuala Lumpur. Jika beginilah sikap pemandu teksi Melayu yang diceritakan oleh OKU berbangsa Cina ini, siapakah yang sebenarnya telah mendidik mereka untuk menjadi mulia?

Mahu ataupun tidak, nilai agama dan budaya yang menjadi perkara utama dalam proses pembentukan ini. Tidak ada apa yang hendak dipersoalkan kerana keluarga Melayu tetap mengutamakan nilai bangsa dan budaya murni bagi membentuk peribadi dan akhlak yang mulia sejak kecil. Hari ini, anak-anak kecil dilatih menghormati ibu bapa atau orang lebih tua dengan mencium tangan. Inilah gambaran akhlak yang tidak ada dalam budaya Cina. Mencium tangan adalah lambang kerendahan hati dan hormat yang sangat tinggi. Selain mencium tangan, mengucup dahi anak-anak kecil adalah tanda kasih-sayang ibu bapa kepada anak-anak. Amalan ini juga tidak terdapat dalam masyarakat Cina.

Akar umbi kepada tingkah laku yang mulia dalam masyarakat Melayu berakar umbi daripada agama mereka, Islam. Kehadiran Islam sejak 600 tahun yang silam secara jelas mengubah amalan dan budaya Melayu yang disesuaikan dengan agama dan tidak bercanggah dangan tuntutannya. Apa sahaja yang bercanggah, akan dipinggirkan dan digantikan dengan perkara atau aturan yang selari dengan agama. Peranan alim-ulamak sangat penting. Mereka terus juga mendidik masyarakat bagi mempastikan agama berada di dalam hati setiap umat Islam. Kecekalan mereka juga dapat memastikan sesetengah amalan bidaah dapat dilenyapkan dalam masyarakat seperti mandi safar. Ajaran sesat dan menyeleweng juga dapat dihapuskan sedikit demi sedikit.

Melayu berhati mulia: ungkapan yang sangat menyentuh hati.
Post a Comment