Friday, June 08, 2007

Mengurus pembantu rumah harian

Keperluan mendapatkan pembantu rumah, amah atau bibik bagi menguruskan kerja-kerja rumah sentiasa menjadi perhatian khususnya di bandar-bandar besar. Kehadiran pembantu rumah dari Indonesia, Nepal, Thailand dan Kemboja dapat meringankan kerja-kerja harian keluarga khususnya yang besar dan sibuk. Permintaan yang tinggi terhadap pembantu rumah terjadi kerana kebanyakan suami isteri hari ini bekerja dan pulang lewat hari.

Timbalan Menteri Hal Ehwal Dalam Negeri, Datuk Tan Chai Ho ketika ditanya di Dewan Rakyat pada 18 April 2007 yang lalu menyatakan terdapat 310,661 orang iaitu 16.6% merupakan pekerja asing di dalam sektor pembantu rumah. Daripada jumlah ini, hampir 294,115 adalah pembantu rumah dari Indonesia. Keperluan menguruskan rumah rakyat Malaysia kini sangat bergantung kepada pembantu rumah asing yang sentiasa mendapat sambutan.

Di antara faktor penting kenapa keadaan ini berlaku ialah kerana perubahan cara hidup wanita Malaysia yang bekerja. Memang menjadi lumrah negara yang sedang meningkat maju, keperluan kepada menambah pendapatan sangat diutamakan.

Kehadiran pembantu rumah dapat membantu meringankan kerja-kerja suri rumah di dalam rumah tangga. Apatah lagi amah yang tinggal bersama dapat menguruskan kerja-kerja rumah dengan segera dan cekap. Kerja-kerja rutin begini kadangkala menyebabkan pembantu rumah lari dari rumah dan mencari pekerjaan lain. Walaupun kes lari dari majikan ini tidak serius, imej buruk pembantu rumah terpalit kepada mereka yang terlibat dalam industri ini.

Persatuan Agensi Pembantu Rumah Asing Malaysia (Papa) yang menjadi payung kepada agensi pembantu rumah di Malaysia sejak akhir-akhir ini kembali dengan isu pembantu rumah harian bagi mengatasi pelbagai masalah dalam bidang ini. Gaji rendah, lari dari majikan, agensi yang menipu dan kemasukan pembantu rumah dari China adalah antara agenda yang menjadi tumpuan Papa.

Amah yang lari dan kemudiannya dilihat bekerja di restoran adalah kes yang kerap didengari. Kenapa pembantu rumah asing ini begitu berani bertindak begitu sedangkan baru beberapa bulan datang ke Malaysia? Bayaran gaji yang rendah berbanding sektor lain merentap minat pembantu rumah ini untuk berkhidmat kepada majikan. Tambahan pula, pergerakan mereka tidak bebas seperti mana rakan-rakan yang lain. Ada yang lari kerana telah berjumpa dengan teman lelaki dan paling aneh, disuruh lari oleh majikan, mungkin kerana majikan sudah bosan dengan sikap dan perangai pembantu rumahnya.

Papa mencadangkan beberapa penyelesaian yang dapat diguna pakai oleh majikan dan dijadikan panduan untuk mencari pembantu rumah asing ini. Cadangan membenarkan pembantu rumah harian dengan umur melebihi 30 tahun dilihat satu langkah yang dinamik. Ia telah lama dilaksanakan di China dan Indonesia. Bagaimanapun reaksi masyarakat khususnya wanita dan ibu nampaknya bercampur-campur. Ada kelompok yang melihat cadangan ini sebagai beban dan sebaliknya kerana keadaan hidup masing-masing mempengaruhi persepsi mereka.

Keluarga yang terlalu bergantung kepada pembantu rumah asing bagi menyediakan keperluan harian: mengemas rumah, mencuci pakaian dan menyediakan makan-minum kurang bersetuju menggunakan khidmat amah harian kerana banyak urusan rumah tangga akan terbengkalai. Masak-memasak dan mencuci pinggan serta kerja rutin yang lain akan terencat kerana banyak kekangan yang bakal dihadapi.

Jarak dari rumah adalah faktor yang diberi perhatian oleh majikan. Pergerakan dari tempat penginapan amah ke rumah majikan akan mengambil masa khususnya di bandar lebih-lebih di awal pagi kerana masing-masing berebut ke tempat kerja. Ada sesetengah kawasan perumahan perlukan lebih dari satu kenderaan awam untuk sampai. Ini juga tentunya melibatkan kos kewangan yang terpaksa ditanggung oleh majikan. Seterusnya bentuk kerja yang boleh dilaksanakan oleh amah harian. Jika pembantu rumah berkenaan tidak biasa dengan peralatan elektrik yang hendak digunakan, sukar baginya untuk menyediakan makanan atau menguruskan keperluan harian majikannya.

Pembantu rumah harian juga lebih mudah letih kerana terpaksa bergerak dari satu tempat ke satu tempat. Keletihan menyebabkan kerja-kerja yang sepatutnya dilaksanakan dengan cekap menjadi sekadar "cukup makan" dan tidak ada kesempurnaan. Faktor keletihan juga menyebabkan pembantu rumah ini menjadi semput, dan akhirnya majikan terpaksa mengeluarkan belanja sendiri untuk rawatan. Keadaan akan menjadi gawat jika pembantu rumah berkenaan adalah pendatang asing tanpa izin yang belum diketahui status kesihatannya. Dalam satu kes yang melibatkan seorang majikan yang menggajikan pekerja pendatang asing tanpa izin dalam sektor pembinaan, akhirnya dalam masa dua minggu sahaja terkena jangkitan batuk kering.

Bagi keluarga yang menerima konsep pembantu rumah harian ini, ia dianggap sama seperti penjaga kanak-kanak. Setiap hari diambil dan dihantar. Keperluan rumah, pengangkutan dan makan-minum mereka dijaga oleh majikan. Kaedah ini sangat praktikal jika kemudahan pengangkutan disediakan dan majikan meletakkan kepercayaan penuh kepada pembantu rumah. Ruang lingkup kerja boleh disusun oleh majikan supaya hanya kerja yang penting sahaja dilakukan oleh pembantu rumah.

Pembantu rumah yang hadir ke Malaysia untuk bekerja tidak semuanya bermasalah. Sebaliknya ada di antara mereka yang telah bertahun-tahun memberi khidmat dan silih berganti dari ibu ke anak dengan hanya satu majikan. Duri dalam dagingnya ialah segelintir pembantu rumah asing yang membuat onar dengan melarikan barang kemas atau anak majikan dan lari meninggalkan majikan kerana hal yang remeh-temeh.

No comments: