Wednesday, January 05, 2011

Mengurus marah

Dalam sukan, kalah dan menang adalah adat pertandingan. Bagi atlit yang kalah dan dapat menerima kekalahan, mereka menerimanya dengan senang hati dan bersikap terbuka. Tidak ada kata-kata hinaan dan cacian, sebaliknya kata-kata semangat untuk lebih berjaya pada kejohanan yang akan datang.

Dalam satu acara sukan, seorang atlit dari Australia, Sally Pearson telah gagal dalam bantahannya untuk mengekalkan kemenangan kerana larian yang tidak sah. Biar pun kecewa, kata-kata dan sikap terbuka yang dipamerkan amat menakjubkan bagi seorang yang berada di pihak yang kalah.

‘Ia tidak memihak kepada saya dan saya perlu menerimanya. Saya akan memikul emosi, kemarahan dan kekecewaan serta berharap agar melupakannya. Ia sangat teruk namun saya perlu menanganinya kerana ia adalah cara sukan itu berjalan.’

Keupayaan mengawal emosi ketika kalah menunjukkan tahap kewarasan yang tinggi. Emosi yang dapat dikawal mampu menghalang berlakunya sesuatu yang lebih buruk sama ada kepada diri sendiri mahupun orang lain.
Post a Comment