Tuesday, January 25, 2011

Hidup mesti ada cita-cita

Dalam kelas hari ini, saya memberitahu pelajar bahawa seorang pengutip sampah yang telah melalui berbagai-bagai jenis pekerjaan sehinggalah memilih untuk mengutip sampah enam tahun yang lalu, kini memperoleh pendapatan RM14 ribu sebulan. Tempoh masa yang diambil untuk mendapat wang sebanyak itu bukanlah mudah kerana Zabidi yang memiliki enam orang anak, harus lalui 30 tahun untuk berada dalam keadaan sekarang.

Zabidi, si pengutip sampah telah berjaya di Kuala Lumpur kerana dia memiliki keberanian dan mahu mengharungi semua cabaran hidup. Pernah bekerja sebagai pemandu lori dan menjual di pasar malam, kini dia berbangga apabila memiliki tiga buah lori dan lima orang pekerja. Paling penting di sini ialah Zabidi memiliki cita-cita untuk berjaya dalam hidup biarpun sebagai pengutip sampah.

Saya membawa contoh ini kepada pelajar supaya mereka melihat bahawa masa depan adalah di tangan orang-orang yang memiliki cita-cita yang membara, mekar dan sentiasa diberi suntikan semangat untuk dicapai. Orang-orang yang malas dan tidak sanggup menghadapi cabaran akan ditinggalkan di belakang dan terus hilang. Begitu juga pelajar yang bising dalam kelas, tidak mahu memberi tumpuan kepada syarahan dan makan tidak tentu masa tetap akan berada di belakang kerana keseluruhan hidupnya penuh dengan masalah adab dan disiplin.

Kejayaan hidup ramai orang yang terkenal adalah disebabkan kerana mereka memiliki tahap adab yang sangat tinggi, mendisiplinkan diri dan sentiasa mendekati idea-idea baru yang boleh diterapkan dalam hidup. Biar apa pun kita, kejayaan adalah bersama orang-orang yang memiliki cita-cita hidup yang selalu segar dan menarik orang lain untuk bersama dengannya.
Post a Comment