Friday, January 17, 2014

Mimpi petunjuk masalah





Mendengar cerita tentang bagaimana mangsa pembunuhan muncul dalam mimpi dan memberitahu siapa yang membunuhnya, seakan-akan mustahil dan tidak masuk akal. Namun kuasa Allah swt tidak dapat dibayangkan apabila hamba-hambaNya memohon bantuan dan pertolongan.

Al-quran menyebut dengan jelas mereka yang dikatakan telah mati kerana mempertahan agama tauhid sebenarnya hidup dalam alam mereka dan diberi rezeki. Allah swt menyebut dalam surah Ali Imran ayat 169 iaitu:

Dan jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang terbunuh (yang gugur Syahid) pada jalan Allah itu mati, (mereka tidak mati) bahkan mereka adalah hidup (secara istimewa) di sisi Tuhan mereka dengan mendapat rezeki.

Bagaimanapun jelmaan mangsa pembunuhan dalam kematian tiga orang adik-beradik di Alor Setar baru-baru ini adalah suatu yang istimewa.

Pihak polis harus dipuji kerana memberi perhatian kepada petunjuk baru seperti ini dalam siasatan mereka. Hal ini menunjukkan polis mengambil kira semua aspek bagi melengkapkan sisatan sama ada petunjuk itu logik atau tidak logik. Pujian juga diberikan kepada ayah mangsa yang yakin bahawa mimpinya akan meleraikan persoalan besar dalam fikiran iaitu mengetahui pembunuh anak-anaknya.

Kehadiran mangsa dalam mimpi ayah adalah jawapan Allah swt terhadap doa dan solat hajat yang dilakukan oleh keluarga mangsa. Ibu, bapa, datuk, jiran dan masyarakat sekitar berterusan melakukan solat hajat dan membaca surah Yaasin bagi mendapatkan bantuan Allah swt sesuai dengan kepercayaan teguh terhadap pertolongan Allah swt yang pasti tiba.

Dalam kes seperti ini, ada satu lagi kejadian istimewa selepas tsunami besar 2004 yang melanda Pulau Pinang. Seorang ibu yang kehilangan anak perempuannya yang dihanyutkan ombak laut tidak berhenti berdoa, membaca surah Yaasin dan solat hajat agar anaknya dipertemu walaupun hanya tinggal rangka. Baginya, biarlah anaknya itu dapat dikebumikan dengan sempurna. Selepas tiga bulan, alhamdulillah anaknya dijumpai dengan keadaan hilang separuh badan. Namun dia tetap bersyukur kerana dapat melihat jenazah anaknya dan dapat disempurnakan pengkebumian.

Banyak lagi kisah lain yang menunjukkan kehebatan doa, solat hajat dan bacaan Yaasin untuk mendapatkan pertolongan Allah swt. Mungkin polis juga boleh cadangkan kepada mana-mana mangsa jenayah untuk melakukan perkara yang sama sebagai ikhtiar selain daripada siasatan yang dilakukan pihak polis sendiri.

Berdasarkan laporan media, polis menangkap suspek yang dipanggil dengan gelar “Ehsan” di kawasan kampung berkenaan dan tinggal tidak jauh dari rumah mangsa. Latar belakang suspek menunjukkan dirinya seorang yang bermasalah kerana terlibat dengan jenayah walaupun masih berumur 19 tahun. Kes jenayah tidak mengira usia pada hari ini sama ada di kampung atau di bandar.

Kita juga tertanya-tanya bagaimana keluarga suspek tidak mengesyaki perubahan sikap suspek dan bagaimana pula pandangan masyarakat kampung terhadap keluarganya?

Suspek ini merupakan seorang pembunuh yang sangat buas dan tidak ada perikemanusiaan kerana sanggup membunuh tiga mangsa sekali gus tanpa ada rasa bersalah atau menyesal. Kita membiarkan keadilan yang menghukum suspek supaya masyarakat dapat hidup aman dan selamat.

 

Post a Comment