Thursday, March 10, 2011

Lelaki tanpa hati (1)

Seorang pemuda kesedihan kerana merasakan ada perpisahan di antara kewajipan dan realiti, akal dan hati serta ilmu dan amal. Lalu dia mengirim surat kepada Imam Hassan al-Banna untuk bertanyakan ubat penawar dengan terlebih dahulu menjelaskan keadaan hatinya. Pemuda itu telah mengirimkannya sejak berpuluh tahun lalu tetapi seakan-akan dia mencerminkan keadaan sebenar hati kebanyakan orang yang membaca suratnya, serta merasakan hal yang sama dengan surat pemuda tersebut.

Yang dihormati Ustaz Hasan al-Banna,

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Apakah anda pernah mendengar tentang lelaki tanpa hati? Maaf, jika hati yang dimaksudkan adalah salah satu anggota tubuh dari daging yang berwarna merah, yang menarik dan melepaskan darahnya, sudah tentu lelaki itu memilikinya. Dengannya dia dapat hidup dan menjalani kehidupannya. Akan tetapi hati yang bersemangat, kuat dan hidup, sayang sekali dia tidak memilikinya.

Dia mengetahui kebaikan meskipun kecil, dia juga mengetahui tempat-tempat keburukan meskipun samar-samar.

Seringkali dia berasa benar jika membaca perilaku seseorang bersama wajahnya. Akan tetapi, dia tidak memiliki hati. Jika bertemu dengan temannya yang sudah lama tidak bersua, dia menyalaminya dan menggenggam tangannya dengan kuat, bahkan memeluknya. Namun hatinya tetap beku, sama sekali tidak terpengaruh. Dia memberi nasihat kepada orang lain, ‘Jadilah kalian begini dan jadilah kalian begitu,’ serta menyebutkan berbagai-bagai dalil dan alasan, namun hatinya semakin keras dan tidak terpengaruh.

Dia tersenyum semasa menerima berita gembira. Dia juga mengerutkan dahi ketika menerima berita sedih. Akan tetapi, kegembiraan dan kesedihannya hanyalah reaksi alam, sedangkan hatinya tetap diam dan tidak tergoncang.

Dia menyatakan cinta dan benci kepada seseorang. Ketika melihat hatinya, hati itu tetap diam tanpa memberi penjelasan.

Dia berdiri menunaikan solat dan berusaha khusyuk, membaca al-quran dan berusaha memusatkan perhatiannya ketika menunaikan solat, membaca bacaan solat dengan nada-nadanya sehingga orang pun berkata, ‘Dia jenis orang khusyuk.’ Akan tetapi dia meraba hatinya dan mendapatinya tuli dan tidak khusyuk walaupun memahami apa yang dibaca.

Ini adalah gambaran yang sebenarnya terjadi pada hati lelaki tersebut. Saya tidak melebih-lebihkan atau menguranginya. Menurut anda, apakah anda mengatakan bahawa hati sama seperti hati orang-orang pada umurnya.


Saya dianugerahi akal tetapi hati saya hilang. Saya merasakan fikiran saya menyala-nyala bekerja, hidup dan menunjukkan kehadirannya. Akan tetapi, ketika saya ingin merasakan hal tersebut pada hati saya, sama sekali tidak berjumpa dengannya. Ketika ini, anda telah mendengar tentang seorang lelaki yang tidak memiliki hati.

Dia adalah seorang pemuda yang membai’at anda dan anda mengambil sumpah setia darinya. Apakah anda rela jika seorang tentera anda hidup tanpa hati? Apakah anda dapat membantu menghidupkan hatinya agar bergerak dan merasakan apa yang diucapkan oleh lisannya?

Ini adalah penyakit salah seorang tentera yang akan membuat anda sedih jika mengetahuinya. Oleh kerana itu, saya tidak menyebutkan namanya hingga saya memberitahu anda akan kesembuhannya.

Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Surat ini menceritakan keadaan majoriti dari umat manusia walaupun kita tidak berani mengutarakannya seperti pengirim surat ini. Akan tetapi, inilah satu realiti yang menyedihkan yang kita alami dan yang ingin kita perbaiki. Apabila keadaan seperti ini terjadi pada hati kita, lantas apakah sifat-sifat hati yang hidup yang dapat sampai kepada Allah?
Post a Comment