Friday, April 24, 2009

Rumahku syurgaku

Puan Maryati musykil tentang 'Rumahku Syurgaku'. Ianya sering disebut dan dicanangkan. Namun bukan sahaja belum menemui hasilnya atau hakikat rumahku syurgaku itu, ciri-ciri dan pemahamannya pun belum ditemui lagi. Puan Maryati amat risau bahawa satu aspek yang penting dalam kehidupan manusia iaitu rumahku syurgaku itu hanya tinggal menjadi slogan kosong semata-mata.

Penjelasan yang diberikan: Untuk pengetahuan Puan Maryati dan orang lain yang turut serius tentang rumah tangga syurga, bahawa dalam banyak hal manusia sanggup menggadai nyawa untuk mencapainya. Contohnya sudah ramai yang mati terjatuh ketika mendaki Gunung Everest dan gunung-gunung yang lain. Dalam waktu yang sama, masih ramai yang menunggu giliran untuk mendaki. Mereka yang sudah berjaya ke puncak Everest tidak membawa pulang apa-apa untuk dikongsi oleh orang lain.

Banyak lagi pemburuan manusia yang berakhir dengan penderitaan. Sebab itu penjara, pusat serenti dan pusat sakit jiwa sesak dengan penghuni. Cukup sekadar contoh, ertinya manusia gigih, bersungguh-sungguh, cekal dan tabah dalam memburu cita-cita yang tidak dipastikan sama ada positif atau negatif. Ertinya dalam konteks membina rumah tangga syurga perlukan kegigihan, bersungguh-sungguh, cekal dan tabah dalam mencapainya. Kalau dalam aspek lain yang tidak dipastikan hasilnya positif atau negatif, itu pun manusia sanggup sampai tergadai nyawa, maka dalam membina rumah tangga syurga perlukan komitmen sepenuhnya juga. Bukan sambil lewa atau acuh tak acuh. Segala resipi mesti diikuti sepenuhnya kerana antara satu dengan yang lain saling lengkap melengkapi. Gabungan seluruh resepi itulah akan terjamin hasil yang memuaskan.

Perlu juga difahami bahawa sesuatu yang bernilai tinggi lebih sukar diperoleh. Syurga tentulah amat bernilai biarpun sekadar syurga dalam kehidupan berumahtangga. Sudah menjadi pengalaman manusia, untuk memperolehi sesuatu yang bernilai, umpamanya gaji RM10,000 sebulan, atau untuk menjadi profesor atau doktor,memerlukan kerja keras dan berhempas pulas. Begitulah juga untuk menjadikan rumah tangga syurga.

Suasana rumah tangga syurga itu penuh dengan kebahagiaan, rasa tenang dan tenteram, aman damai dan harmoni.Penuh keceriaan dan kegembiraan. Di dalam rumah tangga syurga mestilah ada hal-hal seperti berikut:

1. Rumah tangga itu dibina atas nama Tuhan, cita-cita dan matlamat Tuhan, atas tujuan agama Islam, mengamalkan syariat Tuhan. Atau dengan lain perkataan, ada iman dan taqwa yang mana kalau susah pun mendapat keuntungan dan dalam keadaan senang pun mendapat keuntungan.

2. Subur kasih sayang iaitu lemah lembut, lunak, bertolong bantu, pemaaf, rasa bersama, bekerjasama, berkongsi susah dan senang, sepakat dan muafakat, seia sekata, berlapang dada, bertoleransi, tidak menyinggung dan tidak pula tersinggung, tidak mengguris hati dan tidak pula terguris hati.

3. Akhlak mulia sangat ketara dan menonjol di kalangan anggota keluarga.

4. Suami sentiasa tenang bersama isteri yang setia.

5. Isteri pula merasa bahagia bersama suami yang sangat bertanggungjawab.

6. Anak-anak merasa tenang dan jiwa terisi melihat ibu bapa yang bertanggungjawab dan berkasih sayang.

7. Antara sesama anggota keluarga, ketiadaan salah seorang antara mereka dirasai kehilangan dan kekosongan, rindu merindui, bertemu tidak jemu, berpisah diserang gelisah. Kehadiran bersama terasa selesai masalah.


8. Ibu ayah melihat anak-anak sejuk hati kerana berakhlak, mendengar kata dan hormat ibu bapa.

9. Dalam rumah tangga syurga tidak ada elemen negatif iaitu:
a. kata nista
b. perkataan atau perbuatan yang menyakitkan hati
c. berdebat, bertengkar, dan bertegang urat
d. sindir menyindir dan menghina
e. tuduh menuduh dan menfitnah
f. maki hamun dan adu domba
g. cerca mencerca dan menghasut
h. perkataan atau cakap kotor dan lucah
i. pukul memukul, bertumbuk, bersepak terajang, tendang menendang.

10. Anggota keluarga membesarkan Allah melalui:
a. sembahyang berjemaah
b. qiamullail
c. mengajar, belajar dan membaca al-quran
d. wirid zikir seperti takbir, tasbih, tahmid, tahlil, istighfar dan doa
e. kuliah-kuliah pengajian, motivasi dan fardhu ain
f. nasihat menasihati


Sumber: Global Ikhwan
Post a Comment