Sunday, May 06, 2007

Tabiat ke8: Daripada keberkesanan kepada keagungan

Penulis : Stephen R. Covey
Tahun : 2007 (Edisi Bahasa Melayu)
Penerbit : Crescent News (KL) Sdn. Bhd, Batu Caves,
Selangor
Muka surat : 472

Dalam tempoh lima belas tahun dari penerbitannya, buku klasik The 7 Habits of Highly Effective People telah menjadi satu fenomena antarabangsa dengan jualan melebihi lima belas juta naskah. Ramai orang telah melibatkan diri bagi meningkatkan secara dramatik kehidupan diri dan organisasi mereka melalui amalan prinsip yang terdapat di dalam buku tersebut.

Menjadi berkesan sebagai individu dan organisasi bukan lagi menjadi satu pilihan – meneruskan kehidupan di dalam dunia hari ini. Tetapi untuk terus berkembang, melakukan pembaharuan, menjadi cemerlang seterusnya memimpin dalam apa yang dipanggil oleh Covey sebagai Zaman Pekerja Berpengetahuan yang baru ini - kita mesti membentuk di atas dan bergerak melampaui keberkesanan. Seruan di dalam era baru sejarah manusia ini adalah untuk keagungan, ianya untuk memenuhi tujuan, pelaksanaan penuh semangat dan sumbangan penuh makna.

Mencapai tahap-tahap kebijaksanaan dan motivasi manusia yang lebih tinggi dalam kenyataan-kenyataan baru hari ini memerlukan perubahan meluas di dalam pemikiran: sebuah corak pemikiran yang baru, set-set kemahiran yang baru, set-set peralatan yang baru. Pendek kata, sebuah tabiat yang baru. Cabaran paling getir dunia kita hari ini ialah: untuk menemui suara kita dan membangkitkan inspirasi orang-orang lain untuk menemui suara mereka. Covey menggelarnya sebagai Tabiat ke8.

Ramai orang berasa kecewa, hilang keyakinan, tidak dihargai dan tidak bernilai – dengan sedikit atau tidak peka tentang suara atau sumbangan yang unik. Tabiat ke8 ini adalah jawapan kepada keinginan yang meluap-luap jiwa untuk keagungan, imperitif organisasi untuk hasil-hasil yang signifikan dan tinggi, dan pencarian manusia untuk menemui "suaranya." Sangat bermakna, menarik dan tepat pada masanya, buku baru berbentuk tahap pemikiran yang lebih tinggi dan membuka ruang baru untuk cara yang jelas akhirnya mencungkil bakat-bakat ciptaan – nilai tidak terhad yang diharapkan pada Zaman Pekerja Berpengetahuan. Tabiat ke8 menunjukkan cara bagaimana untuk menyelesaikan dilema umum seperti:

-Orang-orang yang inginkan ketenangan fikiran dan perhubungan yang baik tetapi ingin mengekalkan corak kehidupan dan tabiat mereka.

-Perhubungan dibentuk di atas kepercayaan tetapi kebanyakan orang lebih cenderung berfikir mengikut cara "aku" – kehendak aku, keinginan aku, hak aku.

-Pengurusan mahukan hasil yang lebih untuk sumber yang kurang: pekerja mahukan lebih "kepentingan peribadi" untuk kurang usaha dan masa untuk berkerja.

-Perniagaan diurus mengikut peraturan-peraturan ekonomi pasaran: organisasi diurus mengikut peraturan-peraturan budaya tempat bekerja.

-Masyarakat beroperasi mengikut nilai-nilai sosial yang dominan. Tetapi mesti hidup dengan akibat-akibat dari operasi hukum semula jadi prinsip yang tidak boleh diingkari.

Membaca buku ini akan mengubah cara kita berfikir tentang diri dan tujuan hidup, tentang organisasi dan tentang manusia.

Ulasan Editor : Membaca buku setebal ini memerlukan kesabaran dan penghayatan. Penerangan yang jelas dan diselang-seli dengan cerita yang praktikal dapat membantu pembaca untuk memahami prinsip dan model yang diketengahkan. Permulaan buku ini menceritakan bagaimana Muhamad Yunus, penerima Anugerah Nobel Keamanan 2006 mengubah kehidupan masyarakat miskin di Bangladesh dan mengasaskan Bank Grameen. Penemuan terhebat beliau ialah mengenali suara hati orang-orang miskin. Seterusnya buku ini menghuraikan dengan panjang lebar suara hati dan kesannya ke atas kehidupan manusia. Nikmat membaca buku Covey ini ialah pembaca dapat merasai sendiri pengalaman beliau yang luas dengan penerangan yang tepat, malah boleh menjadi satu sistem perubahan diri yang berkesan untuk diamalkan. Di bahagian akhir buku ini dimuatkan jadual untuk mencanai setiap tindakan yang dapat merealisasikan suara hati dan membangkitkan inspirasi orang lain.
Post a Comment