Friday, June 12, 2009

Nah 40 ringgit dan roti, baliklah

Perompak meluru masuk ke dalam kedai sambil memegang kayu besbol dan menjerit diberikan wang. Pemilik kedai memandang muka perompak dengan cemas dan perlahan-lahan menundukkan badan untuk mencapai senapang di bawah meja kaunter. Sebaik sahaja senjata dicapai, sepantas kilat muncung senapang diacukan tepat ke muka perompak yang tiba-tiba menjadi panik dan mula merengek seperti bayi.

‘Jangan tembak aku... tolong!’ Rayu perompak.

‘Aku lapar.. di rumah tidak ada makanan. Aku perlu merompak untuk mengisi perut,’ rengekan perompak mengharap simpati.

Apabila keadaan menjadi tenang sedikit, pemilik kedai mula menyoal perompak itu. Lalu diberikan US$40 dan sebungkus roti sambil mengingatkan perompak berkenaan supaya tidak mengulangi lagi perbuatannya itu.

Kisah ini berlaku di Amerika Syarikat baru-baru ini. Pemilik kedai itu bernama Mohammad Sohail, berasal dari Pakistan dan telah menetap di A.S selama 20 tahun. Susah payah bekerja di negara orang akhirnya menjadikan Sohail seorang usahawan. Beliau seorang Islam dan tidak bercadang membuat laporan polis.

Layanan Sohail ke atas perompak kedainya mendapat liputan luas media A.S kerana jarang-jarang perompak dapat melepaskan diri dalam situasi kritikal berkenaan. Apabila ditanya kenapa beliau memberi wang dan roti, Sohail berkata dia sangat memahami betapa susahnya hidup tanpa wang dan makanan di rumah.

Sohail mengingatkan kita kepada peristiwa-peristiwa lama yang berkaitan dengan Rasulullah SAW, Sheikh Abdul Qadir Jailani dan seorang ulama yang wara’.

Dalam seerah Rasullah SAW, semasa hendak berbincang dengan orang-orang Quraisy, baginda bertanya siapa yang menjadi ketuanya. Lalu diberitahu orang berkenaan namanya Sohail. Baginda SAW berharap perbincangan berkenaan akan dimudahkan kerana maksud Sohail ialah ‘mudah’.

Sheikh Abdul Qadir Jailani turut mempunyai sedikit persamaan iaitu beliau dirompak semasa dalam perjalanan. Sejak kecil beliau diasuh dengan nilai-nilai mulia. Ketika perompak memintanya memberitahu berapa banyak wang yang ada, Sheikh Abdul Qadir Jailani memberi semua wang emas pemberian ibunya dan tindakan berkenaan sangat mengejutkan perompak tersebut.

Bagi orang biasa seperti kita, tindakan yang difikirkan wajar ketika itu ialah menyembunyikan apa yang ada lebih-lebih lagi jika barang tersebut sangat berharga.

Kisah satu lagi ialah perompak yang memunggah barang-barang dari dalam rumah seorang ulama yang wara’. Ulama itu turut membantu perompak mamasukkan barang-barang rompakan ke dalam karung yang dibawa sehingga perompak tersebut keletihan. Selepas berpuas hati dengan hasil rompakan, perompak itu baru menyedari seseorang telah membantunya, lalu beliau bertanya, ‘Siapa kamu?’ Jawab ulama, ‘Akulah tuan rumah ini’. Perompak itu terkejut dan panik.

Orang yang merompak, mencuri atau menyamun berhadapan dengan masalah hidup. Dalam kes Sohail, perompak itu sangat miskin, kelaparan dan di rumahnya tidak ada makanan. Dengan sifat pemurah Sohail, dia berjanji akan menjadi orang yang baik-baik sepertimana yang ditunjukkan oleh Sohail.

Dari perspektif yang lebih luas, kewujudan perompak atau pencuri adalah manifestasi kegagalan negara mempastikan rakyatnya dapat hidup dengan aman dan makmur. Siapa yang patut mengambil tanggungjawab jika ada keluarga yang seharian tidak makan, tidak cukup pakaian atau bercerai-berai kerana tidak ada wang untuk membeli makanan? Ia bukan salah ketua kampung sebaliknya salah negara yang tidak mengambil berat keperluan hidup rakyatnya.

Sistem yang diguna pakai untuk mengurus kehidupan rakyat tidak ada nilai-nilai rabbani, yang ada ialah nilai-nilai kroni yang menyapu bersih tanah-tanah dan rumah-rumah kediaman rakyat yang hidup susah dan menderita.

Amerika Syarikat boleh berasa bangga kerana memiliki seorang Sohail yang menunjukkan nilai-nilai mulia kepada seorang perompak. Kisah Sohail dicanangkan ke seluruh dunia dengan muslihat tertentu seperti Islam Amerika adalah Islam yang berkualiti- dan kualitinya adalah Sohail yang meminta perompak mengubah dirinya sendiri.

Di negara kita, kejadian seperti itu belum pernah kita dengar walaupun pernah terjadi seorang pencuri kelaparan dalam sebuah kedai runcit kerana sudah tiga hari tidak dapat mencari pintu keluar. Khabarnya, mata pencuri itu menjadi kabur kerana pemilik kedai menggunakan ilmu pendinding setelah kedainya dirompak beberapa kali sebelum itu.

Bagi mempastikan tidak ada perompak atau pencuri di negara kita, negara mesti mengambil tanggungjawab menjaga keselamatan setiap orang rakyatnya. Jika tidak, rakyat mula berfikir adakah pemimpin mereka mementingkan diri atau rakyat.
Post a Comment