Thursday, November 22, 2007

Penerimaan (1)

Prinsip utama dalam disiplin diri ialah penerimaan. Penerimaan bererti merasai keadaan sebenar dan secara sedar mengakui apa yang dilihat.

Kedengaran mudah dan jelas tetapi untuk melaksanakannya, sangat sukar. Jika kita menghadapi kesukaran hidup dalam beberapa bidang, di sana ada satu peluang yang sangat besar iaitu akar umbi kepada masalah ialah gagal menerima kenyataan yang sebenar.

Kenapa penerimaan dianggap sebagai salah satu daripada tonggak disiplin diri? Asas kepada kebanyakan kesilapan yang berlaku kepada ramai orang ialah kegagalan melihat dengan tepat dan menerima keadaan sebenar yang sedang berlaku.

Jika kita belum secara sedar mengakui kedudukan sebenar khususnya disiplin diri, hampir mustahil untuk kita memperbaiki kehidupan sedia ada. Jika kita mahu meningkatkan disiplin diri, kita wajar mengambil tahu di mana kita berada sekarang. Apakah tahap kekuatan disiplin diri kita sekarang? Cabaran manakah yang paling mudah dan cabaran yang mana hampir mustahil untuk diatasi?

Berikut adalah senarai cabaran yang boleh kita fikir dan mula membuat tindakan:

-bagaimana sembahyang kita setiap hari?
-adakah kita bangun pagi pada masa yang sama setiap hari termasuk hari minggu?
-apakah bentuk badan kita - kurus atau obes?
-minuman kegemaran, perokok?
-adakah pejabat kita kemas dan teratur?
-berapa banyak masa yang dibazirkan dalam satu hari atau di hujung minggu?
-jika kita membuat temu janji dengan rakan-rakan, adakah kita akan menunaikannya dengan serta-merta atau menunggu hari esok untuk memberi jawapan?
-jika kita membuat temu janji kepada diri sendiri, adakah kita akan menunaikannya 100 peratus?
-bolehkah kita berpuasa sunat untuk satu hari?
-berapa kerap kita melakukan senaman untuk kecergasan diri?
-apakah cabaran fizikal yang paling besar kita pernah hadapi?
-berapa jam kita boleh fokuskan kepada kerja-kerja kita dalam satu hari?
-berapa banyak tugasan dalam senarai kerja kita yang telah melebihi tempoh 90 hari?
-adakah kita mempunyai matlamat yang jelas dan bertulis?
-adakah kita merangka perancangan untuk merealisasikan matlamat tersebut?
-jika kita kehilangan kerja, berapa lama kita memperuntukkan masa untuk mencari pekerjaan baru dan mengekalkan usaha-usaha tersebut?
-berapa banyak set televisyen yang kita ada?
-bagaimana penampilan kita hari ini?
-adakah kita sedar bahawa penampilan diri (pakaian, hiasan) mempengaruhi disiplin diri?
-apakah jenis pilihan makanan kita berdasarkan pertimbangan kesihatan atau kerana hendakkan kenyang?
-bilakah kali terakhir kita melaksanakan satu tabiat baru yang positif? Menamatkan secara bersungguh-sungguh satu tabiat yang tidak produktif?
-adakah kita sedang berhutang? Adakah hutang berkenaan satu kesilapan atau satu pelaburan?
-pada skala 1-10, bagaimana kita menganggap tahap keseluruhan disiplin diri kita?

Terdapat perbezaan dalam disiplin diri ini seperti tidur, makan, tabiat bekerja, komunikasi dan sebagainya. Setiap satunya mempunyai pendekatan latihan yang berbeza-beza.

Nasihat saya, untuk mengenal pasti mana-mana disiplin diri kita yang lemah, nilailah diri kita, akui dan terima kelemahan tersebut sebagai titik untuk mula berubah, seterusnya rancang program dan tindakan untuk perubahan tersebut.

Mulakan dengan latihan yang mudah-mudah, yang kita tahu dan secara beransur-ansur bergerak kepada latihan yang lebih mencabar.

Sebagai contoh, jika kita dapat mengatasi tabiat bangun pagi pukul 10, adakah kita bangun pada pukul 5? Peringkat awalnya sangat sukar tetapi jika menetapkan matlamat untuk bangun pada pukul 6, ia dikira sudah memadai.

Apabila bangun pagi pada jam 6 secara berterusan, tabiat lama sebelum itu akan hilang. Tempoh minimum untuk melakukan perubahan secara berterusan ini ialah 21 hari. Lama kelamaan kelaziman bangun lewat akan hilang dan digantikan dengan bangun pada awal pagi.

Kenalan saya, seorang profesor dari Italy, bangun pada pukul 3 pagi setiap hari (termasuk hari minggu dan cuti am) untuk ke pejabat bagi menyiapkan bukunya. Hasilnya, profesor ini dapat menyiapkan sebuah buku setebal 685 muka surat dalam tempoh tiga bulan.

Saya sangat teruja dengan disiplin menulis beliau dan menjadi perangsang untuk berjaya dalam bidang penulisan ini.

Penerimaan terhadap keadaan diri sangat penting untuk memulakan perubahan. Tanpa penerimaan, kita berhadapan dengan kejahilan atau penafian. Berada di bawah payung kejahilan, kita tidak tahu tahap disiplin diri - mungkin juga kita tidak pernah berfikir tentangnya.

"Kadang kala kita tidak tahu yang sebenarnya kita tidak tahu."
Post a Comment