Thursday, November 15, 2007

Disiplin diri

Disiplin diri adalah keupayaan diri untuk mengambil tindakan tanpa menghiraukan keadaan emosi - marah, kasihan atau cemburu.

Bayangkan apa yang kita akan dapat capai jika menurut rasa hati tanpa menghiraukan apa yang bakal berlaku. Gambarkan diri kita adalah seorang yang sangat malas dan tiba-tiba berbisik kepada diri sendiri, "Tiga bulan dari sekarang, aku mesti mendapat RM10,000." Tanpa disiplin diri, niat kita ini tidak akan menjadi kenyataan.

Tetapi dengan disiplin diri yang dibina melalui latihan yang mantap, ianya boleh direalisasikan.

Mercu tanda disiplin diri ini ialah apabila kita menjejakkan seluruh hidup kepada kata putus yang penuh dengan kesedaran dan jaminan mencapai kejayaan apabila melaksanakan keputusan berkenaan.

Contohnya, berusaha menjadi seorang hafiz al-quran perlukan disiplin diri yang tinggi. Bangun pukul 3 pagi untuk menghafal surah-surah indah di dalam al-quran setiap malam adalah satu kaedah disiplin diri yang dapat memberi jaminan bahawa kita bakal menjadi seorang hafiz al-quran dalam tempoh tertentu.

Disiplin diri adalah salah satu mekanisme pembangunan diri yang boleh diberi perhatian. Tentulah ia bukannya ubat segala penyakit yang ada pada kita. Namun begitu, cabaran-cabaran dalam mendisiplinkan diri jika dapat diatasi, menjadi bonus kepada usaha membaiki diri.

Disiplin diri dapat memperkasa sebarang kelemahan diri. Ia dapat menekan sifat malas, membazir masa dan tidak peduli. Tambahan pula, jika digabungkan dengan sibat sabar, orientasi matlamat dan perancangan, kombinasi sifat-sifat ini dengan disiplin diri akan menzahirkan individu yang serba-serbinya hebat.

Membina disiplin diri

Disiplin diri umpama otot-otot pada badan kita. Lebih banyak latihan yang diberikan, otot-otot badan akan menjadi lebih sasa, kental dan badan menjadi tegap. Sebaliknya, badan akan lesu dan lemah tanpa latihan dan senaman.

Seperti mana perbezaan kekuatan otot pada setiap orang, kita juga mempunyai aras yang berbeza dalam disiplin diri ini. Ada orang yang mampu membina disiplin diri dan keazaman yang luar biasa. Ada pula yang tidak mampu membentuk disiplin diri walaupun dalam tempoh yang panjang kerana asas nilai terhadap disiplin diri yang tidak mantap.

Perkara asas kepada pembinaan disiplin diri ialah berhadapan dengan cabaran-cabaran yang kita mampu capai. Ini tidak bermakna mencuba dan gagal setiap hari atau berada dalam zon selesa. Kita akan gagal jika cuba melakukan sesuatu yang berada di luar kemampuan. Kita mesti bermula dengan cabaran-cabaran yang mampu kita atasi sendiri.

Latihan yang berterusan kunci kepada pencapaian yang lebih cemerlang. Melalui cara ini, kita dapat meningkatkan tahap kesukaran cabaran-cabaran yang seterusnya. Jika kita masih berusaha sama seperti sebelumnya sedangkan cabaran semakin besar dan hebat, kita tidak dapat membaiki prestasi sedia ada.

Amat menyakitkan jika kita cuba memaksa diri untuk membina disiplin diri. Jika kita cuba sedaya upaya mengubah diri dalam sehari semalam dengan berbelas-belas matlamat dan mengharapkan berlaku perubahan pada hari esok, kita sedang memilih jalan kegagalan sebenarnya. Keadaan ini sama seperti seseorang yang baru pertama kali berlatih mengangkat berat dan mencuba sedaya upaya mengangkat ketul besi seberat 100 kilogram!

Jika kita mampu mengangkat 10 kilogram, hanya 10 kilogram yang kita boleh dan mampu angkat. Tidak perlu rasa malu jika kita mampu buat berdasarkan kemampuan yang kita ada. Sekiranya latihan yang berterusan, teknik yang betul, insya Allah kita dapat membaiki keupayaan tersebut sehinggalah meningkat kepada 60, 70 ataupun 100 kilogram.

Apakah tidak ada langsung di dalam diri kita disiplin diri? Lebih banyak disiplin diri, hidup tentu lebih senang. Cabaran-cabaran yang nampak sukar dan mustahil diatasi terasa mudah. Semakin kuat semangat kita, semakin besar pula cabaran-cabaran yang bakal dilalui.

Jangan dibandingkan diri kita dengan orang lain. ianya tidak akan banyak membantu. Jika kita rasa lemah, orang lain kita nampak kuat. Justeru, tidak ada faedah membandingkan tahap keupayaan kita dengan orang lain kerana besar kemungkinan kita akan kecewa nanti.

Mari kita lihat contoh berikut.

Saya bercadang bekerja 8 jam sehari kerana sedar ianya akan memberi perbezaan yang ketara ke atas kerjaya saya selama ini. Jika saya berjaya, maknanya saya telah meningkatkan tahap cabaran kerjaya dengan menghasilkan sesuatu yang berkualiti. Perubahan yang berterusan dapat mencerahkan peluang saya bagi menghasilkan pencapaian matlamat yang membanggakan.

Perubahan disiplin diri sama seperti perubahan suhu dalam ukuran darjah celsius. Semakin meningkat suhu, bacaan termometer juga meningkat. Walaupun satu darjah, perubahannya sangat ketara. Begitu juga disiplin diri, perubahan yang sedikit ke arah penambahbaikan diri yang positif, akan memberi erti yang besar kepada nilai hidup diri kita.
Post a Comment