Wednesday, July 10, 2013

1 Ramadhan di Masjid Putra








Ramadhan tahun ini kembali lagi. Kali ini saya ke Masjid Putra, Putrajaya untuk merasai suasana meriah dan bersungguh-sungguh masyarakat Islam menunaikan solat tarawikh.

Tiba di perkarangan masjid, deretan kereta sudah berada di sepanjang jalan menunjukkan betapa ramainya jemaah yang mahu ke sini. Selepas berlegar beberapa kali, saya memilih untuk meletakkan kereta di Laman Perdana dan berjalan hampir 200 meter bagi menunaikan solat isyak dan tarawikh.

Jemaah lelaki berbaju Melayu lengkap, berkain pelekat dan berjubah bersama songkok dan lebai menuju ke musolla. Anak-anak kecil juga agak ramai di sini dan ditempatkan di kawasan khusus di saf paling belakang.

Masjid Putra berbeza dengan masjid lain kerana beberapa sebab. Pertama, konsep terbuka yang digunakan memudahkan akses yang cepat ke dalam musolla. Jemaah tidak perlu termengah berlari untuk mendapatkan takbir pertama kerana tidak ada tangga yang perlu didaki. Kedua, udara segar dari pendingin hawa membuatkan solat lebih selesa dan meningkatkan darjah kekhusyukan sama ada ketika solat atau bertadarus. Ketiga, bacaan solat imam yang tidak terlalu pendek dan tidak juga terlalu panjang.

Masjid Putra akan terus menjadi tumpuan jemaah untuk solat tarawikh dan juga berbuka puasa di Putrajaya. Walaupun bulan puasa, pihak pengurusan masjid masih menyediakan lima kali waktu makan sehingga sahur untuk menunjukkan kesungguhan dalam memperkasa ibadat ramadhan dengan mengajak jemaah mengimarahkan masjid untuk mendapatkan pahala-pahala yang jelas dan tersembunyi.

Peranan masjid dalam mengajak orang ramai meraikan ramadhan semakin baik pada hari ini kerana pengurusan yang memahami keperluan dan citarasa jemaah. Keadaan ini jarang dirasai 20 tahun lalu. Ia mungkin disumbangkan oleh kajian dan pemerhatian yang dilakukan oleh pihak berkuasa agama Islam yang mahukan orang ramai menggunakan peluang beribadah pada bulan ini.
  
Post a Comment