Tuesday, April 12, 2011

Kecewa adalah baik



Adakah kita bersedia dengan kekecewaan? Impak kecewa sangat menyakitkan. Bergantung kepada keupayaan diri, kecewa boleh mengundang masalah mental yang dahsyat. Katakan kecewa kerana putus cinta ataupun kecewa kerana orang yang dicintai meninggal dunia. Orang yang menghadapi saat-saat ini merasakan seolah-olah dunia telah berakhir dan sudah tidak ada harapan lagi.

Rasa kecewa tidak semuanya memberi konotasi negatif. Tanpa merasai kecewa, kita tidak akan belajar untuk menerima keputusan atau takdir. Tanpa melakukan kesilapan, kita kurang peluang untuk membaiki diri dan maju setapak ke hadapan. Kita belajar apabila menyedari kesilapan tetapi kita terpedaya apabila melakukan kesilapan yang sama berulang kali.

Para penyelidik bersetuju setiap orang boleh belajar cuma berbeza dari segi kapasiti belajar. Selagi kepala tidak cedera dan dalam keadaan normal, kecekapan minda kita lebih daripada 50 peratus. Jadi, tidak ada alasan untuk mengisi minda kita dengan pelbagai maklumat dan kemahiran berfikir.
Post a Comment