Thursday, March 26, 2009

Bekerja untuk kecemerlangan

oleh Norliah binti Kudus
Pensyarah Kanan
Pusat Bahasa dan Pembangunan Insan
Universiti Teknikal Malaysia Melaka (UTeM)
norliah@utem.edu.my

Pertamanya penulis ingin berkongsi ilmu berkaitan bekerja untuk kecemerlangan diri, keluarga, organisasi dan negara. Bagi kita sebagai manusia perlu mensyukuri segala nikmat dan anugerah Ilahi yang amat memberikan makna dan pengajaran tertentu. Untuk mencapai sesuatu kejayaan manusia mestilah berusaha dengan bersungguh-sungguh dalam kehidupan seharian.

Pepatah Melayu mengatakan “dimana ada kemahuan di situ ada jalan”, Pepatah Arab mengatakan “siapa berusaha, dia akan berjaya”. Malahan Nabi Muhammad SAW bersabda “sebaik-baik pekerjaan ialah kerja yang dilakukan oleh tangan seseorang itu sendiri,”. Malahan kalau kita perhatikan Rasulullah SAW sendiri menunjukkan contoh yang baik sebagai seorang insan dan pemimpin yang bekerja keras dan mencurahkan seluruh masa, tenaga dan pemikirannya untuk mencapai kejayaan dalam menyampaikan mesejnya untuk umat manusia seluruhnya.

Baginda tidak pernah berputus asa atau menyerah kalah kepada kemahuan musuhnya yang sentiasa berusaha untuk melemahkan semangatnya namun baginda menerima itu semua sebagai ujian hidup dengan kekuatan minda dan hati beliau berjaya mengatasi kesemua cabaran hidup ini. Begitu juga kita sebagai insan yang dipenuhi dengan ratusan malahan ribuan tanggungjawab untuk kita melayari bahtera kehidupan penuh mencabar ini...namun adakah kita telah bersedia ?

Apatah lagi kita kini sedang menghadapi keadaan ekonomi global yang merunsingkan ? Bolehkah kita berjaya dan meneruskan pekerjaan dengan cemerlang ? Mungkin ini adalah ujian daripada Allah kepada kita, kita seharusnya telah bersedia malahan kini sedang memikirkan untuk melakukan KAIZEN (penambahbaikan) yang mampu membangunkan diri dan minda yang cemerlang.

Seorang sarjana Barat iaitu W.A. Cohen dalam bukunya The Art of Leader menyatakan bahawa untuk mencapai kejayaan seseorang itu harus bersedia menanggung risiko, berinovasi, berinisiatif, mempunyai keazaman yang kental, bersikap positif yang berterusan dan sentiasa maju ke hadapan.

Kerja yang kita lakukan hari ini adalah adalah satu ibadat. Pesanan Allah SWT kepada manusia supaya sentiasa bekerja dan beramal, sudah cukup memberikan dorongan yang kuat untuk seseorang itu berusaha meningkatkan amalannya ke tahap yang paling tinggi supaya amalannya untuk menjadi cemerlang dan mendapat ganjaran yang setimpal malahan berlipat kali ganda.

Setiap kerja yang kita lakukan sebagai insan dan khalifah Allah yang telah diberikan amanah seharusnya dilakukan dengan cemerllang bukan hanya untuk mencari ganjaran dunia sebaliknya ganjaran akhirat. Mari kita satu visi dan misi peribadi dan syarikat kita agar menjadi satu, kita ingin mencari keredhaan dan keberkatan hidup daripada tuhan. Apapun kerja yang kita lakukan pada hari ini adalah kerana Allah.

Dengan kekuatan spiritual yang kuat adalah dalam diri akan membolehkan kita sentiasa menjadikan kerja sebagai satu ibadah terbaik. Kerja yang dilakukan adalah untuk mencapai tahap kesempurnaan dan cemerlang, sebenarnya telah cukup menjadikan seseorang insan itu sentiasa bersedia menghadapi dan mengatasi risiko, kepenatan dan pengorbanan yang banyak. Hal ini akan menjadikan insan yang sentiasa jkaya dengan sifat inovasi, inisiatif, azam yang tinggi, sikap positif dan sentiasa berada di hadapan dalam menjalankan tanggungjawabnya.

Kita tidak boleh menjadikan seribu satu alasan sebagai penghalang kepada visi yang ingin kita capai. Justeru itu ayuh tanamkan dalam diri bahawa kita umat yang hebat dan sematkan dalam diri kita nilai jujur, bertanggungjawab, berpandangan jauh, adil, kerjasama, prihatin dan displin sebagai azimat kita meneruskan perjuangan hidup tidak kira walau apapun ujian yang mendatang.

Hal ini akan menjadikan kita mempunyai motivasi yang kuat dan sifat berdaya maju yang seharusnya mengatasi segala kelemahan yang kita hadapi. Kita arus sedar bahawa hidup kita ini boleh disimbolkan sebagai “bunga sakura” yang cantik harum dipandang namun usianya tidak panjang.” Justeru itu kita sebagai insan harus menggunakan modal intelek yang kita punyai untuk menjana pembangunan dan kecemerlangan negara Malaysia. Maju kita, maju keluarga, maju negeri dan majulah negara.

Percayalah apabila minda telah menetapkan keputusan untuk melakukan sesuatu perkara ituu dengan cemerlang ia akan menjadi kenyataan. Hakikat ini menekankan akan kepentingan niat dalam pekerjaan yang manyamai sewaktu kita melakukan solat atau ibadat kepada Allah kita pastikan niat dahulu sebelum kita meneruskan ibadat.

Niat adalah pemangkin kepada usaha melakukan sesuatu pekerjaan. Pasanglah niat yang baik sebelum kita melangkah kaki ke pejabat agar segala urusan yang akan kita hadapi, akan kita hadapi dengan tenang dan sempurna. Bekerjalah dengan cemerlang dan terbaik kerana majikan pertama kita adalah Allah sebagai CEO yang akan menilai segala dilakukan.

Allah mencinta kita melakukan sesuatu perkara terutamanya pekerjaan dengan sempurna dan sebaik mungkin. Be Not Just Good But Today You Must Be Great. Hentikan perbuatan mahupun sikap yang tidak seharusnya kita lakukan dalam pekerjaan seperti chating, bergayut telefon, membaca majalah, melayari laman-laman yang sepatutnya kita lakukan dalam nilai waktu kita berada dalam waktu pekerjaan.

Ini kerana sekiranya keberkatan dan kesempurnaan itu tidak lahir daripada pekerjaan yang kita lakukan, maka tidak ada unsur sakinah atau ketenangan dalam hidup. Apabila hidup tidak tenang, fikiran dan hati akan menjadi kacau bilau. Hakikat ini yang menjadikan kita sentiasa tertekan atau stress dengan keadaan pekerjaan, persekitaran dan diri yang akhirnya akan memakan diri kita sendiri.

Dalam akhbar Utusan Malaysia pada Jumaat 20 Februari 2009 telah menyatakan bahawa lebih 270,000 rakyat Malaysia mengidapi skizofrenia iaitu sejenis sakit mental tanpa menyedarinya. Penyakit ini jika dibiarkan boleh menyebabkan kita melakukan perbuatan di luar kawalan diri seperti membunuh diri dan mengganas. Fenomena ini cukup menakutkan, namun realiti ini kita sentiasa temui dan dipaparkan di dada-dada akhbar. Adakah ini kesan tidak mendapat sakinah atau bahagia dalam pekerjaan ? Tepuk dada tanyalah iman ... dimanakah nilai kita ?

Hari ini ayuhlah kita ubah diri dengan ABC (Awareness Before Change): ubah diri kita hari ini agar kita tidak akan menyesal nanti. Bangunkan kecerdasan spiritual (SQ) dan satukan dengan IQ dan EQ secara holistik agar kita menjadi manusia yang rabbani.

Mudahan perkongsian pena ini mampu menjadi tasbih dalam membangunkan diri kita sebagai Insan Yang Super Great bukan hanya di sisi majikan dan organisasi tetapi di sisi Allah. KELMARIN sudah berlalu, HARI INI sedang berjalan, dan ESOK belum tiba. Maka gunakan kesempatan hari ini kerana kesempatan itu ialah Harta yang Terpendam. Bunga Sakura adalah lambang diri kita. SALAM PENA The Way ESQ 165.
Post a Comment