Tuesday, November 29, 2011

Jalan raya negara kita




oleh Awang Selamat

Jalan raya menunjukkan kemajuan sesebuah negara. Dulu, selepas kemerdekaan Malaysia kebanyakan jalan di negara ini tidak berturap, tanah merah dan berkerikil.

Awang masih ingat pada ketika itu, selepas hujan kaki kita berselut dengan tanah merah dan pada musim panas pula berdebu. Itulah jalan yang ada pada ketika itu.

Kemajuan Malaysia dalam tempoh 53 tahun selepas kemerdekaan amat cepat sekali. Hampir keseluruhan jalan-jalan di seluruh negara kini diturap dengan tar. Di kampung-kampung di luar bandar jalannya dikenali sebagai mini tar, yang ada antaranya sehingga ke depan tangga rumah.

Jalan raya jelas menunjukkan kemajuan Malaysia, berbanding dengan beberapa negara lain yang masih lagi terkebelakang.

Namun, setelah tahap liputan jalan berturap berjaya dicapai, kini kemajuannya diukur melalui mutunya pula.

Di Singapura, negara jiran termaju yang paling dekat dengan kita, mutu jalan tarnya cukup hebat. Jarang sekali kita melihat jalan-jalannya berlubang, berlopak-lopak atau turapannya tertanggal di sana sini.

Penyenggaraan yang dilakukan cukup baik. Berbeza dengan mutu jalan raya kita – rata-ratanya tidak sampai ke tahap seperti Singapura.
 
Awang rasa mutu tarnya adalah sama, cuma penyeliaan dan penyenggaraan kita masih boleh diperbaiki. Jika dikorek, turapannya dilakukan mengikut piawaian yang tinggi.

Jika dibandingkan dengan di Thailand pun, mutu jalan raya utama mereka cukup baik.

Awang mahu jawapannya, di manakah silapnya mutu turapan jalan kita ini. Semasa musim hujan ini, keadaannya lagi teruk.

Awang – Termenung.

(Utusan Malaysia, 28 November 2011)
Post a Comment