Friday, July 29, 2011

Buat baik secara berterusan



Ketika di dewan peperiksaan, ketua pengawas meminta pelajar yang telah habis menjawab soalan untuk berdiri dan bergerak keluar dari dewan. Susunannya adalah mengikut program pengajian masing-masing termasuklah Bacelor Pembangunan Manusia. Antara ayatnya yang saya masih ingat ialah, ‘Bacelor Pembangunan Manusia... ni orang yang hendak membangunkan manusia yang masih tidur.’

Ayat ini sangat bermakna kerana pembangunan manusia bermaksud membangunkan manusia yang masih tidur atau telah jaga. Peristiwa ini belaku 19 tahun lalu di sebuah institusi pengajian tinggi.

Skop pembangunan manusia melibatkan jasmani, emosi, rohani dan intelektual. Dalam elemen ini mengandungi pelbagai sifat dan watak manusia seperti perangai, sikap, motivasi, kemampuan fizikal dan mental.

Proses membentuk manusia yang lengkap sesuai dengan fitrah kejadiannya adalah dengan memberi ilmu, membentuk ketrampilan dan menyuntik sikap positif supaya lahir kualiti peribadi, keluarga dan masyarakat yang hebat. Apabila elemen minda, spiritual dan sosial menjadi hebat dan gah, insya Allah seluruh peribadi manusia akan menjadi cemerlang.

Contohnya, jika seseorang yang cemerlang bekerja sebagai pegawai khidmat pelanggan, dia akan memastikan urusan kerja yang diberi dilaksanakan dengan sebaik-baiknya. Pelanggan akan mengukir senyuman kerana berasa puas setelah mendapat layanan yang mesra dan sopan. Organisasi akan menikmati keuntungan dan pertambahan produktiviti kesan daripada budaya kerja yang cemerlang.

Bagaimana pula dengan kehidupan kita yang dilalui setiap hari? Adakah terdapat peningkatan dan perubahan dalam kerja, urusan keluarga dan aktiviti kemasyarakatan? Jika ada perubahan yang menjurus ke arah kebaikan, ia adalah ukuran yang sangat bermakna kerana sebaik-baik manusia adlaah yang memberi faedah kepada orang lain.

 
Post a Comment