Monday, June 24, 2013

Tobat itu nikmat





Penulis: Asy’ari Khatib
Tahun: 2013
Penerbit: Penerbit Zaman, Jakarta, Indonesia
Muka Surat: 180
 

“Allah mencintai orang-orng yang bertaubat dan mereka yang membersihkan diri” petikan maksud ayat 222 surah Al-Baqarah sebagai seruan kepada kita untuk selalu memohon ampun kepada Allah swt. 
 
Sebagaimana Allah swt memberi potensi kepada kita untuk jatuh, Dia juga memberi potensi untuk kita bangkit. Setiap kali melakukan salah dan silap, menyesali dan bertaubat adalah potensi untuk meraih kasih sayang Allah swt.
 
Taubat merupakah rahmat atau kasih sayang Allah swt. Kita seringkali tidak luput daripada dosa dan maksiat namun diberi kesempatan untuk bergegas dengan taubat, menyambut keampunan dan rahmat-Nya.
 
Buku ini menyajikan 50 kisah orang-orang yang bergelumang dengan maksiat tetapi dengan pertolongan Allah Azzawajalla, menyentuh liang lahad dengan berbekalkan taubat, orang-orang yang berlumur dosa namun menerima jemputan maut dengan senyuman di raut, penjahat kelas berat tetapi menutup hayat dengan meraih rahmat.
 
Membaca buku ini akan membuatkan hati tersentak betapa Allah swt adalah Maha Pengampun dan merima taubat. Betapa rahmat dan kasih sayang Allah swt ini sangat luas dan tidak terbatas. Betapa Allah swt mengasihi kita jauh lebih hebat daripada ibu bapa sendiri. Betapa ampunan-Nya tertuang bagi jiwa yang merindukan. Betapa Dia bahagia menyambut jiwa yamg menyesal melebihi kebahagiaan seorang musafir yang kehilangan unta beserta bekalan di tengah gurun, lalu selepas mencari dan berputus asa, unta itu tiba-tiba muncul dengan sendirinya.
Post a Comment