Sunday, March 25, 2012

Kata-kata bertenaga





Anak-anak sangat bangga
dengan pujian

Sekarang kita lihat pula kata-kata positif dan negatif ke atas anak-anak kita. Kita ambil yang positif dulu.

Kata-kata pujian adalah contoh rangsangan pemikiran dan tingkah laku juara kepada anak-anak. Andai mereka buat apa yang dinilai baik, berikan kata-kata semangat atau tepuk tangan sebagai tanda penghargaan. Apabila kebiasaan ini diulang, ia menjadi nilai yang kekal dalam diri anak-anak.

Kaedah ini juga boleh digunakan oleh guru terhadap pelajar-pelajar yang agak lemah dan bermasalah dalam pembelajaran.

Kita ambil pula kata-kata negatif dan lihat apa pula kesannya ke atas diri kita. Hari ini keadaan ekonomi yang kurang memberangsangkan, jadi ramailah penganggur yang muncul. Jika kita bertanya kepada penganggur ini dan berkata kepadanya, 'Kamu ni pemalas, tak mau cari kerja', 'Kamu ni ...' dan sebagainya.

Semua kenyataan ini mempunyai tenaga negatif. Apakah yang akan berlaku kepada penganggur tadi? Jika dia mengakui apa yang dikatakan tadi sebagai benar, dia akan berdiam diri, buat-buat tidak dengar dan enggan membuat perubahan walaupun menganggur bukanlah pilihannya.

Berbeza kalau ditanya kepada penganggur yang mudah tercabar. Kata-kata tadi mungkin dapat menggerakkan dirinya untuk bertindak dan membuktikan dirinya akan cepat dapat kerja walaupun gaji tidak besar.

Dalam organisasi, bos atau ketua jabatan boleh merangsang daya kerja staf yang lain melalui nasihat dan teguran yang membina. Katakan staf kita kurang mahir dalam latihan walaupun beberapa kali ditunjuk ajar, berikan semangat kepadanya dengan galakan yang mengharapkan kesempurnaan, barangkali cara ini dapat membantunya untuk tidak jemu berusaha.



Post a Comment