Thursday, July 29, 2010

Abad ke-21, abad China

Pertambahan penduduk China sebanyak tiga kali ganda dan masyarakat Eropah yang semakin dominan di Amerika Syarikat adalah dua peristiwa geopolitik yang sangat signifikan pada separuh abad yang lepas.

Jika populasi penduduk dunia berhenti pada hari ini, pertambahan bayi akan menurun dengan mendadak dalam satu abad. Namun petunjuk statistik menjangkakan unjuran penduduk akan bertambah sebanyak 45 peratus dalam masa 50 tahun.

Dua puluh peratus adalah masyarakat Eropah dan negara-negara maju manakala 20 peratus lagi adalah milik China yang sedang dalam perjalanan ke arah negara maju. Selebihnya 60 peratus hidup dalam prospek tanpa sebarang perkembangan material yang jelas.

Disebabkan petunjuk peratusan ini, kedudukan geografi ditaburkan dengan pengelompokan dan lilitan kehidupan yang lebih toleran. Mereka yang ingin membaiki kehidupan akan berhijrah ke negara yang didominasi oleh masyarakat Eropah. Situasi ini mempamerkan sikap pilih kasih yang negatif kerana negara baru ini telah menarik bakat-bakat terbaik yang digilap di negara asal penghijrah.

China memiliki populasi, keadaaan geografi dan modal intelektual untuk menjadi sebuah negara utama dunia. Rangkuman ini menyediakan penyelesaian politik yang diikat oleh kejeleketan budaya dan ciri-ciri etnik yang sama. Lapan puluh peratus penduduk China adalah ‘China Han’ yang dibentuk hanya dengan 400 nama keluarga. Sebahagian besar daripada mereka akan bergerak dari dunia ketiga ke negara dunia pertama (negara maju) dalam dua generasi akan datang. Perkembangan ini memberi laluan kepada mereka untuk mengambil berat ahli masyarakat yang masih tertinggal di samping menunjukkan kehadiran mereka kepada dunia antarabangsa.

Pada masa yang sama terdapat beratus-ratus juta masyarakat Asia Selatan akan melakukan penghijrahan yang sama. Bagaimanapun dengan asas modal intelektual yang lemah dan perpaduan sosial yang rapuh, ombak hijrah tidak akan sekuat China. Namun dari semasa ke semasa terdapat berbilion pelarian yang akan mencari tempat perlindungan.

Kelompok Hispanic dan Arab dijangka turut mengikut jejak langkah masyarakat Asia Tengah. Ramai akan berjaya keluar daripada kemiskinan namun masih menderita.

Rantau sub Sahara akan berpanjangan dalam kemiskinan. Masyarakat yang dangkal akan terlindung di sebalik lautan manusia yang hidup semata-mata untuk memenuhi keperluan asas.

Dalam jangka masa 50 tahun akan datang, hanya China yang akan muncul sebagai negara maju. China akan mencetuskan tarikan magnet ekonomi yang sangat kuat dan dapat menarik negara-negara jiran ke dalam orbit pasarannya. Bahasanya adalah tonal, tulisannya menggunakan karektor, budayanya lebih koperatif dan berorientasikan keluarga.
Post a Comment