Monday, April 01, 2013

Kesan negatif selalu 'delay'





Penumpang penuhi masa dengan bersembang dan berkenalan


Gara-gara lewat berlepas dari Bandar Seri Begawan, AirAsia menerima rungutan dan kecaman penumpang yang bakal terlepas penerbangan ke Alor Setar, Kota Bharu dan Singapura pada sebelah malamnya. Pesawat AK1697 yang patut berlepas pukul 3.55 petang hanya dapat berbuat demikian pada pukul 5.30 petang, hampir dua jam melepasi masa sepatutnya.

Penumpang mula merungut sebaik sahaja dimaklumkan kelewatan berkenaan. Petugas AirAsia di kaunter cuba untuk berbuat baik dengan beberapa orang penumpang yang sudah mula “naik angin” kerana mereka tentu merasa kesan kelewatan berkenaan.

Seorang penumpang yang perlu ke Alor Setar pada jam 8 malam berjumpa dengan dua petugas Air Asia untuk menyatakan kekesalannya manakala seorang penumpang ke Singapura sudah nampak panik dan resah. Tidak ada sebarang ganti rugi yang diberikan AirAsia atas kelewatan berkenaan.

Jika seorang penumpang yang membawa beg pakaian dan bercadang meletakkannya dalam kargo, ia mesti tidak melebihi 7 kilogram dan peraturan ini sangat tidak ada tolak ansur. Jika melebihi setengah kilo, dia harus membayar B$23.00 bagi sekilo yang lebih itu. Apabila pesawatnya sendiri lewat dan meresahkan ramai orang, tidak pun ada ganti rugi yang dapat menenangkan penumpang yang resah dan marah-marah.

Permulaan perkhidmatan AirAsia memang dikenali kerana sentiasa “delay” sama ada dalam ataupun luar negara. Imej ini semakin hilang apabila mereka berjanji untuk menepati masa dan membuat komitmen yang lebih tegas. Selepas itu, penerbangan AirAsia menjadi pilihan ramai dan dianugerahkan beberapa kemenangan di peringkat Asia dan dunia.

AirAsia perlu menyatakan komitmen mereka untuk berlepas pada masa yang ditetapkan kerana tambang mudah sudah menjadi pilihan orang ramai. Penerbangan yang dilewatkan hanya mengundang persepsi negatif apatah lagi penumpang mempunyai pilihan untuk terbang pada tahun ini. Pengenalan beberapa syarikat penerbangan tambang murah yang memang murah bakal menolak AirAsia ke belakang jika AirAsia masih mengekalkan perkhidmatan yang sentiasa “delay”.     
Post a Comment