Friday, August 02, 2013

Kematian yang indah






Setengah jam sebelum iftar petang semalam, saya menerima mesej bergambar yang berbunyi, “dukacita diberitahu bahawa siak surau …., encik … telah kembali ke rahmatullah sebentar tadi ketika sedang sujud soat zohor …” Ayatnya masih panjang tetapi saya hentikan setakat itu. Nama arwah dan surau tersebut saya tidak nyatakan di sini.
 
Gambar yang saya terima sangat jelas menunjukkan arwah sedang sujud dan jemaah yang menyedari kematian tersebut sedang berhati-hati memaut tangannya untuk diangkat. Mereka mengangkat tangannya, memisahkan dahi dan kepalanya dari tempat sujud dan meletakkkan jenazahnya dalam keadaan berbaring.  Dua orang ahli jemaah memangku kepalanya dan seorang lagi dilihat memeriksa denyut nadi pada tangan.
 
Arwah disemadikan selepas solat asar.
 
Saat-saat kematian begini amat jarang kita lihat lebih-lebih lagi ketika ini banyak kes tembakan yang menyebabkan kematian. Ada yang mati ditembak dan jasadnya dihumban ke dalam longkang, dibiarkan di tepi jalan dan ada juga yang dibakar.
 
Bagaimana bentuk kematian yang kita inginkan?
 
Persoalan ini sangat merisaukan kerana kita tidak tahu bagaimana keadaan kematian kita kelak. Kita juga tidak tahu atas sebab apa dan di mana kita akan mati. Hari ini sahaja enam orang pegawai agama meninggal dunia kerana kemalangan jalan raya, suatu jumlah yang besar bagi jabatan kerajaan yang bertanggungjawab dalam hal ehwal agama Islam.
 
Persediaan sebelum mati amat penting kerana pengakhiran mati ini menjadi pemisah kepada amalan yang bakal dihitung di akhirat. Pulang bertemu dengan Allah swt dalam “husnul khatimah” adalah yang ingin kita cari.
 
Tiga jam selepas itu, sekali lagi mesej diterima yang berbunyi, “Emak mertua encik … baru meninggal dunia selepas maghrib tadi di hospital … Jenazah akan terus dibawa ke … untuk urusan pengkebumian besok.”
 
Ya Allah, tempatkanlah mereka yang pergi menemui-Mu ini dalam kalangan orang-orang yang soleh. Amin.

 
Post a Comment