Monday, October 15, 2012

Pilihan raya kampus: aspirasi kepimpinan karismatik muda





oleh Norliah binti Kudus
Pensyarah  Kanan
Pusat Bahasa dan Pembangunan Insan
Universiti Teknikal Malaysia Melaka (UTeM)


Bagi penulis, bukan mudah bergelar seorang pemimpin. Pemilihan sebagai pemimpin mahasiswa ini bukan untuk glamour atau popular. Tetapi disusuli dengan amanah dan tanggungjawab berat bagi memastikan manifesto yang dibawa dapat dilaksanakan dengan sempurna.
 
Pertamanya buat semua mahasiswa yang baru mendaftar, penulis ucapkan Selamat Datang Ke Universiti dan buat mahasiswa senior, Selamat Kembali meneruskan pengajian bagi sesi 2012/2013. Semoga tulisan ini ada signifikannya sebagai harapan mewakili seluruh warga mahasiswa dan universiti yang tidak jemu menerangi dunia akademia ini dengan cahaya ilmu  kepada anak bangsa yang tercinta.
 
Bahang pilihanraya kampus (PRK) yang kini sedang berlangsung bakal menyaksikan persaingan sengit di antara kumpulan Proaspirasi (PA) dan Promahasiswa (PM) di 20 universiti awam iaitu UTeM, UniMAP, UniSZA, UTHM, UiTM, , UIA, UKM, UM, UMK, UMS, UNIMAS, UMT, UPSI, UPNM, UPM, USIM, UMP, USM, UTM dan UUM. Setakat ini, penulis diberitahu bahawa  kumpulan Proaspirasi juga telah menguasai lima kampus IPTA pada pemilihan Majlis Perwakilan Pelajar (MPP) sesi 2012/2013 pada minggu lepas.
 
Jika dulu kita sering dipaparkan dengan pilihan raya kampus yang dicemari pelbagai insiden kontroversi serta memalukan. Kini kebanyakannya lebih menjurus kepada profesionalisme dan integriti selain tidak dikuasai emosi semata-mata kerana mahasiswa masa kini sudah mempunyai tahap kesedaran tinggi.
 
Ini merupakan petunjuk baik dan signifikan kepada institusi menara gading serta mahasiswa kerana mereka sudah matang dan bijak membezakan kepentingan proses pilihan raya ini sebagai melaksanakan tanggungjawab dan amanah, bukan mencipta sensasi.
  
Pilihan Raya Kampus (PRK)
 
Penulis percaya bahawa pihak kerajaan juga memberikan kepercayaan kepada barisan kepimpinan MPP IPTA seluruh Malaysia untuk memainkan peranan yang lebih besar dan berkesan dalam memperjuangkan nasib mahasiswa agar menjadi pelajar yang unggul dan rakyat yang lebih baik.
 
PRK adalah medium atau wadah untuk para mahasiswa untuk belajar mengenai amalan demokrasi di negara ini. Para mahasiswa ini juga akan mempraktikkan apa yang dipelajari di IPTA dan IPTS apabila tamat pengajian nanti. PRK ini juga adalah sangat penting untuk para mahasiswa memilih pemimpin mereka yang layak dan berkaliber yang dapat mewakili suara mahasiswa di peringkat universiti tanpa di pengaruhi oleh unsur-unsur dari pihak luar.
 
Pemimpin mahasiswa yang dipilih ini akan bertanggungjawab untuk membela nasib pelajar lain di peringkat fakulti dan sebagai wakil mereka. Pilihan raya ini berjaya mendidik mahasiswa menjadi warga kampus yang berhemah dan mempunyai keperibadian yang unggul serta akan melahirkan pelajar dan bakal pemimpin yang berkarisma tanpa dipengaruhi ideologi kepartian luar kampus.
 
Bagi penulis, sepanjang perjalanan pilihan raya kampus minggu lalu dari penamaan calon sehinggalah kepada kempen pilihan raya berjalan dengan aman dan teratur melalui pemantauan Bahagian Hal Ehwal Pelajar (HEPA) di seluruh IPTA.
 
Proses pilihan raya kampus ini juga permulaan positif untuk mengubah pandangan serta sikap mahasiswa menjadi lebih matang, bertanggungjawab serta tahu meletakkan kepentingan pada kedudukan sepatutnya. Perubahan ini diharap bakal memberi impak positif untuk jangka masa panjang sekali gus melahirkan mahasiswa berwibawa, mempunyai semangat juang jitu serta mampu mencorakkan perjalanan politik tanah air untuk masa depan.
  
Mahasiswa Terbilang

Penulis juga bersetuju bahawa mahasiswa dan mahasiswi di IPT ini merupakan sumber modal insan terbilang yang akan memberikan satu kekuatan kepada pembangunan negara. Mahasiswa sebenarnya adalah golongan terpilih untuk memenuhi dunia kebitaraan dan profesional di samping mendalami bidang keilmuan secara formal.

Kejayaan dan pencapaian dalam mencintai hikmah atau kebijaksanaan ( to love wisdom)  ini amat penting untuk direkodkan kerana ianya berkait rapat di dalam menobatkan jatidiri generasi muda terpelajar melalui kecemerlangan ilmu yang dilahirkan oleh universiti. Seiring dengan kekuatan ilmu, mahasiswa perlu dilengkapi dengan jatidiri budaya kebangsaan yang kukuh iaitu yang mempunyai jiwa, wajah dan langkah yang bersepadu – jiwa warisan, wajah wawasan dan langkah patriot.

Ini penting bagi menjadikan aspirasi mahasiswa Malaysia, khususnya mereka akan kaya dari aspek kefahaman dan penghayatan, memperkasa dari aspek inovasi, kreativiti dan ketrampilan. Di samping bangga dengan jatidiri budayanya sebagai akar kehidupan zaman siber dan global serta pagar apabila berhadapan dengan pengaruh asing dan negatif.

Pada masa yang sama, nilai-nilai yang dapat memupuk daya juang dan daya saing juga perlu diserapkan. Antaranya ialah keyakinan, keberanian, kebijaksanaan, kesungguhan dan kesinambungan. Di samping keperluan untuk menyedarkan bahawa semua mahasiswa dan anak muda ini dapat menjadi pemimpin contoh tauladan yang baik kepada masyarakat dan negara.
 
Aspirasi Glokal
 
Penulis amat bersetuju bahawa mahasiswa atau graduan glokal merupakan golongan atau kumpulan yang menjadi tonggak kepada aspirasi bangsa, agama dan negara. Merekalah merupakan golongan intelek yang bakal melakarkan sejarah kepimpinan negara pada masa akan datang.
 
Istilah `glokal' merupakan gabungan antara global dan lokal. Ia juga memberi maksud di samping kita hebat dalam negara, kita juga berperanan di arena antarabangsa. Akar kita berpaksi di kota dan desa namun akal kita menerjah merentasi ke serata dunia.  Ketrampilan Glokal yang diimpi dan dihasratkan ialah rakyat yang berakar nasional dan internasional bertunjangkan budaya asal dan adat tradisi serta ajaran agama yang suci, pada ketika yang sama berani meneroka dunia yang penuh pancaroba ini.
 
Mahasiswa perlu menobat dan melengkapkan diri dengan input-input yang  positif dan berpaksikan mencintai kebijaksanan dan kecemerlangan. Dengan pemikiran yang berasaskan nilai suci, nilai kebitaraan, nilai logik dan nilai lateral. Insya Allah akan lahirlah insan yang berilmu berperibadi unggul dan berketrampilan glokal.
 
Menara Gading
 
IPT atau menara gading ini adalah merupakan gedung ilmu atau sebagai tempat untuk menjana minda dan merevolusikan pemikiran glokal. Para mahasiswa menjadikan IPT sebagai medan untuk mencari dan mempelajari sesuatu yang mana dapat mengusulkan suatu anjakan paradigma.
 
Penulis bersetuju bahawa objektif dan peranan universiti adalah untuk melahirkan siswazah yang bekelayakan tinggi dalam bidangnya, menghasilkan siswazah yang bersedia untuk pembelajaran sepanjang hayat, menghasilkan siswazah yang boleh berkomunikasi dengan berkesan dalam persekitaran berkumpulan, meluaskan pengetahuan berdasarkan kepada bidangnya untuk memenuhi keperluan masyarakat dan mengembangkan pengetahuan berterusan melalui pendidikan, bengkel dan seminar.

Tugas ini sebahagian besarnya terletak pada institusi pengajian tinggi. Sebenarnya peranan universiti bukan sahaja tertumpu pada penghasilan sumber tenaga, tetapi ianya meliputi tiga aspek utama iaitu aspek pendidikan, penyelidikan dan perkhidmatan kepada masyarakat.

Di samping itu juga untuk mencapai objektif ini, input utama IPT termasuklah ahli fakulti yang berkelayakan tinggi, bermotivasi dan berkomitmen, pelajar yang berbakat, sokongan staf yang mencukupi, ko-kurikulum yang sesuai, peralatan yang cukup canggih dalam makmal dan kemudahan komputer, kemudahan penginapan, sumber perpustakaan serta prosedur dan standard yang lengkap.

Harapan Komuniti

Secara automatik golongan mahasiswa inilah juga disandarkan harapan oleh masyarakat untuk memimpin dan membimbing mereka. Sedar atau tidak, setiap mahasiswa wajib memikul amanah ini, sekurang-kurangnya dengan menjadikan menara gading sebagai tempat persediaan ke arah mempersiapkan diri dengan kemahiran insaniah yang bersifat glokal untuk terjun dalam masyarakat dan industri setamatnya pengajian di IPT nanti.

Penerapan Kemahiran Insaniah di Kalangan Mahasiswa ini juga boleh dirujuk dalam buku suntingan penulis bersama rakan akademik yang lain terbitan Penerbit UTeM. Penulis juga bersetuju bahawa harapan dan peranan yang mahasiswa pikul pada hari ini adalah amat berat dan memerlukan persediaan yang terancang dan sistematik.

Begitu juga masyarakat hari ini amat mengharapkan generasi muda yang lahir dari ‘menara gading’ atau lembah ilmu ini mampu membawa angin perubahan di dalam mendepani arus kehidupan dan kerjaya yang semakin kompleks dan mencabar.

Di akhirnya, penulis ingin menyeru kepada semua mahasiswa pelbagai etnik, ingatlah bahawa amanah yang akan dipikul oleh bakal calon atau wakil anda adalah pemberian anda sebagai pengundi. Maka dengan itu, jangan lupa kewajipan anda dan buatlah pilihan dengan matang serta bijaksana. Letakkan hak pada yang berhak, nafikan hak mereka yang dangkal dan berfikiran cetek. Selamat Mengundi dan Tahniah buat semua calon Majlis Perwakilan Pelajar di seluruh IPTA yang menang dalam pilihan raya kampus.

 
Post a Comment