Tuesday, September 26, 2017

Gejala sosial remaja







oleh Muhammad Haziq Hashim


Kes gejala sosial dalam kalangan remaja telah naik mendadak hari ini. Kesibukan ibu bapa bekerja pada masa kini memainkan peranan yang penting dalam hal ini.

Ibu bapa yang terlalu mengejar kehidupan materialistik telah menyebabkan anak-anak yang berada di rumah berasa terabai dan ini mengakibatkan mereka mencari kawan untuk mengisi masa kesunyian mereka. Ibu bapa tidak sepatutnya terlalu taksub dengan kemewahan dunia.

Kurang komunikasi di antara mereka juga akan menyumbang kepada tekanan terhadap anak-anak. Maka, mereka akan mencari kawan dan seterusnya meluangkan masa bersama untuk menghilangkan tekanan ini. Apabila jadi begini, mereka mudah terjebak dengan aktiviti yang sia-sia.

Kurang pendidikan agama dalam diri anak-anak juga menyebabkan gejala sosial. Anak-anak yang berkawan dengan rakan-rakan yang berperangai negatif mudah terpengaruh kerana pelbagai tarikan yang ditawarkan.

Ada yang akan bercampur bebas lelaki dan perempuan tanpa mengingati hukum agama, halal dan haram. Pegangan agama anak-anak muda mudah tergugat dek kerana budaya barat yang semakin lama menyelinap ke dalam diri mereka.

Jadi, ibu bapa yang sibuk bekerja perlulah mengambil cuti supaya dapat meluangkan lebih masa dengan keluarga. Ibu bapa boleh merancang percutian sekeluarga ke tempat peranginan untuk meluangkan lebih masa bersama anak-anak. Anak-anak akan berasa dihargai dan merasa lebih seronok dengan keluarga berbanding rakan-rakan.

Melalui langkah ini, anak-anak tidak akan berasa bosan tinggal di rumah. Ibu bapa juga boleh merapatkan lagi hubungan dengan anak mereka untuk mengenal pasti masalah yang mereka hadapi. Apabila masalah anak-anak didengari, mereka akan berasa perasaan yang selama ini ‘memberatkan’ mereka dapat diatasi.

Seterusnya, ibu bapa untuk memberikan lebih perhatian tentang pendidikan agama kepada anak-anak. Pada zaman moden ini, anak-anak mudah terpengaruh dengan pengaruh Barat yang hanya berlandaskan kepada hawa nafsu. Ibu bapa perlu mendidik pendidikan dan hukum-hakam agama kepada anak-anak supaya mereka tidak jahil dan ‘rosak’.

Jika anak sudah ‘rosak’, mereka sukar untuk dibentuk semula kepada perangai yang lebih baik. Ajaran agama boleh diajar dari kecil lagi untuk memastikan mereka tidak akan terpengaruh dengan perkara negatif seperti dadah atau budaya parti seks bebas.
Post a Comment